Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Element Sebut Waktu yang Tepat Cari Celah Ekspor Sepeda

Asosiasi Industri Persepedaan Indonesia (AIPI) mencatat penjualan sepeda tahun lalu naik hampir 100 persen menjadi sekitar 4 juta unit dari periode 2019 yang berada pada kisaran 2 juta unit.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  16:12 WIB
PT Roda Maju Bahagia adalah perusahaan manufakturing sepeda merek Element MTB, Police Bike, Camp, Ion, dan Capriolo.  - PT Roda Maju
PT Roda Maju Bahagia adalah perusahaan manufakturing sepeda merek Element MTB, Police Bike, Camp, Ion, dan Capriolo. - PT Roda Maju

Bisnis.com, JAKARTA — Pabrikan sepeda lokal mulai memutar strategi guna menjaga kelangsungan produksi dalam menghadapi kondisi penurunan permintaan pasca tahun lalu yang naik besar-besaran.

Asosiasi Industri Persepedaan Indonesia (AIPI) mencatat penjualan sepeda tahun lalu naik hampir 100 persen menjadi sekitar 4 juta unit dari periode 2019 yang berada pada kisaran 2 juta unit.

Chief Executive Officer PT Roda Maju Bahagia (RMB) Hendra mengatakan pada prinsipnya sepeda bukan barang pokok yang setiap saat akan ramai masyarakat beli. Dia pun menyebut telah membaca kondisi ini sejak melejitnya permintaan tahun lalu.

"Saya kira saya sudah tepat membaca keadaan, jadi memang saat ini kami sedang terus lanjutkan ekspor yang sudah dimulai tahun lalu. Sementara untuk pasar dalam negeri kami banyak melakukan downgrade untuk sejumlah jenis tertentu agar mengambil pasar menengah bawah yang masih cukup ramai," katanya kepada Bisnis, Senin (7/6/2021).

Hendra menyebut pasar ekspor yang sedang perseroan sasar yakni Singapura. Menurutnya kendati Singapura sedang lockdown tetapi permintaan cukup tinggi untuk sepeda menengah atas atau dengan harga di atas Rp4 jutaan.

Hendra mengatakan dalam dua bulan ini bahkan hampir setiap pekan mengirim satu kontainer ke sana. Padahal sebelumnya dalam sebulan hanya sekitar dua kontainer yang dikapalkan ke negara tersebut.

"Jadi kalau tahun lalu sampai November pasar dalam negeri masih ramai yang harga di atas Rp4 juta, sekarang [itu] untuk ekspor. Domestik sejak Desember sudah mulai slow sampai sekarang yang masih diminati di bawah harga Rp4 juta," ujarnya.

Oleh karena itu, secara produksi Hendra mengemukakan tahun ini kemungkinan akan lebih tinggi dari tahun lalu meski secara nilai akan lebih kecil.

Secara keseluruhan, dengan berbagai kondisi di atas Hendra mengatakan tahun ini perseroan masih harus dalam posisi wait and see. Perluasan pabrikan untuk menambah kapasitas pun menurutnya belum akan dilakukan dalam waktu dekat.

Adapun saat ini pabrikan mampu memproduksi sepeda sekitar 800–1.000 unit per hari tergantung tingkat kerumitannya. Sementara tahun lalu perseroan meraup penjualan berkisar 250.000 unit.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur ekspor sepeda
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top