Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Protes Perintah Eksekutif Biden Soal Larangan Investasi

China mendesak Amerika Serikat untuk menghormati hukum dan prinsip pasar serta menarik daftar larangan investasi.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 04 Juni 2021  |  15:26 WIB
Joe Biden (kiri) saat masih menjabat Wapres AS bertemu Presiden China Xi Jinping dalam satu kesempatan di Balai Agung Rakyat China di Beijing pada 2011./Antara - HO/China Daily
Joe Biden (kiri) saat masih menjabat Wapres AS bertemu Presiden China Xi Jinping dalam satu kesempatan di Balai Agung Rakyat China di Beijing pada 2011./Antara - HO/China Daily

Bisnis.com, JAKARTA - China mengatakan pada hari ini, Jumat (4/6/2021), bahwa pihaknya sangat mengutuk penandatanganan perintah Presiden AS Joe Biden untuk melarang investasi di lusinan perusahaan pertahanan dan teknologi China.

China mendesak Amerika Serikat untuk menghormati hukum dan prinsip pasar serta menarik daftar larangan investasi, kata juru bicara kementerian luar negeri Wang Wenbin dalam jumpa pers reguler, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Biden menandatangani perintah eksekutif pada hari Kamis kemarin (3/6/2021). Isinya melarang entitas AS berinvestasi di lusinan perusahaan China yang diduga terkait dengan sektor teknologi pertahanan atau pengawasan, sebuah langkah yang menurut pemerintahannya memperluas cakupan perintah era Trump yang cacat hukum.

Dilansir oleh Bloomberg, perintah amandemen yang ditandatangani oleh Biden tersebut menyebutkan 59 perusahaan yang terlibat dalam sektor teknologi pertahanan dan pengawasan China, 15 perusahaan lebih banyak dari yang disebutkan sebelumnya dalam daftar Pentagon tentang perusahaan yang dikendalikan militer China yang menjadi dasar larangan Trump. 

"Perintah itu mengizinkan Amerika Serikat untuk melarang - dengan cara yang ditargetkan dan terbatas - investasi AS di perusahaan-perusahaan China yang merusak nilai-nilai keamanan atau demokrasi Amerika Serikat dan sekutu kami," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Joe Biden
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top