Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Tol Pejagan-Pemalang Lakukan Restrukturisasi Kredit

Ketidakmampuan PT Pejagan Pemalang Tol Road dalam menyelesaikan utangnya sesuai dengan perjanjian kredit dikarenakan dampak pandemi Covid-19.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  19:54 WIB
Gerbang Tol Brebes Barat, Jalan Tol Pejagan-Pemalang. Jalan tol ini sepanjang 57,5 kilometer ini dikelola oleh PT Pejagan Pemalang Toll Road. Jalan tol ini juga merupakan 1 dari 18 ruas tol yang konsesinya dimiliki Waskita Karya. - wtr.co.id
Gerbang Tol Brebes Barat, Jalan Tol Pejagan-Pemalang. Jalan tol ini sepanjang 57,5 kilometer ini dikelola oleh PT Pejagan Pemalang Toll Road. Jalan tol ini juga merupakan 1 dari 18 ruas tol yang konsesinya dimiliki Waskita Karya. - wtr.co.id

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pejagan Pemalang Tol Road (PPTR) menandatangani restrukturisasi kredit sindikasi senilai Rp4,55 triliun untuk menyesuaikan kemampuan perusahaan dalam membayar utang.

“Tujuan dari restrukturisasi adalah untuk menyesuaikan kemampuan PPTR untuk membayar utang kepada para kreditur, serta memenuhi kewajiban untuk mempertahankan financial covenant sesuai perjanjian kredit sindikasi,” kata Direktur Utama PT Waskita Toll Road (WTR) Septiawan Andri Purwanto melalui keterangan resmi, Senin (31/5/2021).

Direktur Utama PPTR Supriyono menambahkan bahwa melalui restrukturisasi kredit sindikasi, perusahaan dapat melaksanakan operasional pembangunan jalan tol Trans-Jawa. 

Menurutnya, ketidakmampuan PPTR dalam menyelesaikan utangnya sesuai dengan perjanjian kredit utamanya dikarenakan pandemi Covid-19.

“Pandemi berdampak pada penurunan penerimaan pendapatan tol karena penurunan lalu lintas harian mencapai 60 persen khususnya di awal pemberlakukan pembatasan sosial berskala besar,” tuturnya.

PPTR yang merupakan badan usaha jalan tol (BUJT) milik PT Waskita Toll Road (WTR) mendapatkan kredit dari 14 bank di antaranya Bank BNI sebagai Mandated Lead Arranger and Bookrunner (MLAB), PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero), LPEI, ICBC Indonesia, Bank Artha Graha, Bank Panin, dan Bank Jateng.

Perincian restrukturisasi perjanjian kredit sindikasi yang diberikan kepada PPTR itu terdiri atas tiga tranche yaitu Tranche A pembiayaan investasi dengan skema pembayaran bunga berjenjang; Tranche B pembiayaan investasi dengan skema penundaan pembayaran bunga sebagian, dan Tranche C pembiayaan investasi semi-junior loan dengan skema penundaan pembayaran bunga sebagian.

Kemudian, diketahui pula bahwa jangka waktu fasilitas dalam fasilitas tersebut adalah Tranche A dan B maksimal 14 tahun sejak penandatanganan amendemen perjanjian kredit atau berakhir pada 2035.

Sementara itu, dalam Tranche C maksimal 15 tahun sejak penandatanganan amendemen perjanjian kredit atau berakhir pada 2036.

Lalu, grace period junior loan atau Tranche C diberikan sejak ditandatanganinya amendemen perjanjian kredit hingga Desember 2026.

Jalan tol Pejagan—Pemalang yang memiliki panjang 57,5 kilometer merupakan bagian dari ruas tol Trans-Jawa jalur utara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waskita karya tol pejagan-pemalang kredit sindikasi
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top