Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendiri Foxconn Niat Impor 5 Juta Vaksin BioNTech Demi Negaranya

Yonglin Foundation, milik Terry Gou, berencana untuk mengajukan 5 juta dosis BioNTech yang dibuat dan dikemas di Jerman untuk diimpor ke Taiwan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Mei 2021  |  10:08 WIB
Foxconn Technology Group adalah sebuah perusahaan multinasional yang berlokasi di Taiwan yang berkantor pusat di Tucheng, Taiwan dan merupakan bagian dari Hon Hai Precision Industry Co Ltd. Foxconn adalah pembuat komponen elektronik terbesar di dunia, termasuk pencetakan papan sirkuit.  - Reuters
Foxconn Technology Group adalah sebuah perusahaan multinasional yang berlokasi di Taiwan yang berkantor pusat di Tucheng, Taiwan dan merupakan bagian dari Hon Hai Precision Industry Co Ltd. Foxconn adalah pembuat komponen elektronik terbesar di dunia, termasuk pencetakan papan sirkuit. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Miliarder Taiwan pendiri Foxconn Terry Gou mengatakan pada Sabtu (30/5/2021) bahwa badan amalnya berencana untuk mengajukan impor 5 juta dosis vaksin Covid-19 BioNTech SE ke negaranya yang sedang mengatasi lonjakan infeksi.

Setelah mencatat hanya sedikit infeksi harian selama berbulan-bulan, Taiwan saat ini menangani penularan komunitas dalam jumlah yang relatif besar.

Taiwan hanya memvaksin sekitar 1 persen dari lebih dari 23 juta penduduknya, meskipun telah memesan hampir 30 juta suntikan, dari AstraZeneca Plc, Moderna Inc dan dua perusahaan dalam negeri.

Pulau yang diklaim China itu menyalahkan Beijing karena membatalkan kesepakatan awal tahun ini untuk vaksin BioNTech, yang dibantah China.

Menghadapi tekanan dari partai oposisi, pemerintah mengatakan akan mengizinkan perusahaan untuk mengajukan impor vaksin.

Dalam sebuah pernyataan, Gou mengatakan bahwa Yonglin Foundation berencana untuk mengajukan 5 juta dosis BioNTech yang dibuat dan dikemas di Jerman untuk diimpor ke Taiwan.

Vaksin itu akan diterbangkan dari Jerman ke Taiwan tanpa melalui perantara, tambahnya. "Rencana ini sedang dalam proses," kata Gou. BioNTech tidak segera menanggapi permintaan komentar, tetapi telah berulang kali menolak mengomentari keadaan pembicaraan dengan Taiwan.

Pusat Komando Epidemi Pusat Taiwan mengatakan tidak lama sebelum pernyataan Gou dirilis bahwa pihaknya menyambut baik tawaran bantuan dari badan amal atau kelompok agama, tetapi terserah pemerintah pusat untuk menandatangani kontrak vaksin dan mendistribusikannya.

Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co Ltd memiliki kontrak dengan BioNTech untuk menjual vaksin di China, termasuk ke Taiwan, tetapi pemerintah Taiwan mengatakan telah dan hanya akan bertransaksi dengan BioNTech di Jerman, dan tidak memercayai vaksin dari China.

Di luar China, BioNTech telah bermitra dengan Pfizer Inc. China mengatakan Taiwan telah melanggar prinsip komersial dalam berusaha melewati Fosun dan langsung menuju BioNTech.

Gou mengatakan bahwa badan amalnya tidak akan mengimpor vaksin buatan China. "Tolong jangan bingung antara (suntikan) BioNTech buatan Jerman dengan vaksin buatan China." Taiwan telah melaporkan 7.806 infeksi sejak pandemi dimulai, termasuk 99 kematian.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

foxconn taiwan Vaksin Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top