Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putra Mahkota Arab Saudi Berencana Jual Saham Baru Aramco Dalam 2 Tahun

Mohammed Bin Salman mengatakan kerajaan sedang mempertimbangkan potensi penjualan yang bisa bernilai sekitar US$19 miliar sebagai cara untuk mengunci permintaan pelanggan akan minyak mentah negara.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 April 2021  |  10:40 WIB
Sebuah pemandangan menunjukkan fasilitas minyak Abqaiq Saudi Aramco di Arab Saudi timur - REUTERS
Sebuah pemandangan menunjukkan fasilitas minyak Abqaiq Saudi Aramco di Arab Saudi timur - REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Putra mahkota Arab Saudi mengatakan kerajaan sedang dalam pembicaraan untuk menjual 1 persen saham di raksasa minyak negara Saudi Aramco ke perusahaan energi global terkemuka saat ia memperkirakan ekonomi yang pulih setelah pandemi virus Corona.

Mohammed Bin Salman mengatakan kerajaan sedang mempertimbangkan potensi penjualan yang bisa bernilai sekitar US$19 miliar sebagai cara untuk mengunci permintaan pelanggan akan minyak mentah negara.

Dia hanya memberikan sedikit rincian tentang perusahaan mana yang terlibat dalam pembicaraan tersebut, tetapi mengatakan penjualan tersebut dapat dilakukan dalam dua tahun ke depan.

“Saya tidak ingin memberikan janji apa pun tentang penyelesaian kesepakatan, tetapi ada diskusi yang terjadi sekarang tentang akuisisi 1 persen oleh salah satu perusahaan energi terkemuka di dunia,” kata Pangeran Mohammed, penguasa de facto negara itu, dilansir Bloomberg, Rabu (28/4/2021).

“Kesepakatan ini bisa menjadi sangat penting dalam memperkuat penjualan Aramco di negara tempat perusahaan ini berada," lanjutnya.

Putra mahkota semakin bergantung pada Aramco, pengekspor minyak terbesar dunia, untuk membantu membiayai rencananya untuk mengubah dan mendiversifikasi ekonomi Saudi, sebuah inisiatif yang disebut Visi 2030.

Upaya itu telah menghadapi rintangan dalam beberapa tahun terakhir, dengan investor terpengaruh sentimen oleh tindakan keras keras dan politik dalam negeri serta pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018, dan kemudian dengan pandemi Covid-19 tahun lalu.

Penawaran umum perdana 2019 di Aramco mengumpulkan hampir US$ 30 miliar yang ditransfer ke dana kekayaan kedaulatan kerajaan. Pendapatan itu dimaksudkan untuk mendukung investasi guna membantu menggeser ketergantungan ekonomi Arab yang besar pada penjualan minyak.

Sejak itu, Aramco juga berutang dan mulai menjual beberapa aset nonintinya untuk mengumpulkan uang guna mendanai dividen US$ 75 miliar, yang sebagian besar masuk ke negara bagian.

Dipukul oleh pandemi virus Corona, kerajaan tahun lalu mengalami penyusutan paling parah dalam lebih dari tiga dekade, menurut perkiraan dari Dana Moneter Internasional. Namun prospeknya sejak itu membaik. Kekurangan anggaran negara diproyeksikan menjadi 4 persen dari produk domestik bruto pada akhir tahun ini, lebih sempit dari selisih 12 persen tahun lalu.

Berbicara pada ulang tahun kelima peluncuran Vision 2030, Pangeran Mohammed mengatakan tingkat pengangguran negara akan turun di bawah 11 persen tahun ini karena ekonomi kerajaan mengalami pemulihan "berbentuk V."

“Pengangguran akan turun menjadi kurang dari 11 persen tahun ini, kemudian akan mencapai sekitar 10 persen, kemudian 7 persen pada 2030,” ujarnya.

Pengangguran di antara warga negara Saudi turun menjadi 12,6 persen pada akhir tahun lalu, setelah mencapai puncaknya pada 14,9 persen pada kuartal yang berakhir pada September.

Pangeran Mohammed juga menyinggung hubungan rumit dengan AS, di mana pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan ingin mengkalibrasi ulang hubungan yang merupakan inti dari strategi Timur Tengah mantan Presiden Donald Trump.

"Tidak akan pernah ada kesepakatan 100 persen antara dua negara. Di antara administrasi Gedung Putih yang berbeda, margin perbedaan dapat meningkat atau menurun tetapi kami setuju dengan pemerintahan Biden sekitar 90 persen dari waktu," tambahnya.

Ditanya tentang saingan regional kerajaan, Iran, putra mahkota melunakkan nadanya dari pernyataan sebelumnya, mengatakan bahwa Arab Saudi sedang bekerja untuk menyelesaikan perbedaannya dengan Republik Islam itu.

"Pada akhirnya Iran adalah negara tetangga," katanya. Dia menambahkan bahwa kerajaan ingin Iran makmur tetapi mempermasalahkan program nuklirnya dan dukungan untuk milisi regional.

“Kami hari ini bekerja dengan mitra kami di kawasan untuk menemukan solusi atas masalah ini dan kami berharap dapat mengatasinya dan memiliki hubungan yang baik dan positif dengan mereka,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saudi aramco arab saudi

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top