Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Target Pembangunan Permukiman Terkoreksi karena Refocusing Anggaran

Pengurangan anggaran yang terjadi pada tahun ini terjadi akibat dua cara, yakni memperpanjang waktu konstruksi dan menunda waktu konstruksi.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 26 April 2021  |  17:14 WIB
Warga memancing di Sungai Grogol yang bantarannya dipenuhi rumah kumuh di Jalan Tanjung Selor, Grogol, Jakarta Barat, Jumat (24/3). - Antara/Atika Fauziyyah
Warga memancing di Sungai Grogol yang bantarannya dipenuhi rumah kumuh di Jalan Tanjung Selor, Grogol, Jakarta Barat, Jumat (24/3). - Antara/Atika Fauziyyah

Bisnis.com, JAKARTA — Refocusing anggaran pada tahun ini membuat beberapa target pembangunan infrastruktur bidang permukiman terkoreksi. Pengurangan target tersebut dinilai tidak akan memengaruhi target akhir pada 2021.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakat menyatakan bahwa pengurangan yang terjadi pada tahun ini terjadi akibat dua cara, yakni memperpanjang waktu konstruksi dan menunda waktu konstruksi. Adapun, pengurangan tersebut terjadi pada konstruksi sistem penyediaan air minum (SPAM), pembangunan sekolah, dan pembanunan sarana olahraga.

"Refocusing terjadi di semua kementerian maupun lembaga karena digunakan untuk pembelian vaksin. Untuk mencapai target [2024], semoga tetap bisa kami lakukan karena kami melakukan relaksasi untuk antisipasi refocusing," kata Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti kepada Bisnis, Senin (26/4/2021).

Dalam catatan Diana, target konstruksi SPAM pada tahun ini berkurang 110 liter per detik (lpd) menjadi 2.8184 lpd. Sebelumnya, Kementerian PUPR menargetkan dapat membangun SPAM berkapasitas 2.294 lpd pada 2021.

Diana menyatakan target pembangunan SPAM tidak hanya berasal dari pembangunan jaringan SPAM baru. Akan tetapi, menurutnya, pencapaian target tersebut juga dapat dilkukan dari perluasan jaringan SPAM yang ada dengan menambah sambungan rumah (SR).

Diana mencatat target perluasan jaringan SPAM tahun ini mencapai 2,46 persen secara tahunan atau bertambah 15.635 SR menjadi 467.30 SR pada tahun ini. Target tersebut dapat dicapai termasuk dengan program padat karya.

Selain itu, refocusing pada tahun ini juga mengurangi target pembangunan sekolah sebanyak 219 unit menjadi 1.627 gedung sekolah. Sementara itu, target konstruksi sarana olah raga erkurang 16 unit menjadi 24 unit sepanjang 2021.

"[Pembangunan] sekolah [dan sarana olah raga] berkurang karenajuga dilakukan relaksasi untuk memenuhi refocusing," ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggaran permukiman
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top