Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekayaan Jack Ma Melonjak Rp29,2 Triliun Setelah Alibaba Didenda

Penerimaan penyimpanan Alibaba di Amerika Serikat naik 9,3 persen kemarin di New York, lompatan terbesar mereka dalam hampir empat tahun.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 13 April 2021  |  11:14 WIB
Jack Ma, yang kekayaan pribadinya mencapai US55 miliar, menghilang dari pandangan publik selama hampir tiga bulan setelah komentarnya tentang aturan keuangan global.  - Bloomberg
Jack Ma, yang kekayaan pribadinya mencapai US55 miliar, menghilang dari pandangan publik selama hampir tiga bulan setelah komentarnya tentang aturan keuangan global. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - China baru saja mengenakan rekor denda antitrust pada Alibaba Group Holding Ltd.

Denda sebesar US$2,8 miliar itu tidak separah yang ditakuti beberapa investor dan hanya didasarkan pada 4 persen dari penjualan domestik perusahaan pada 2019, jauh lebih kecil dari maksimum 10 persen yang diizinkan menurut hukum China.

Perusahaan itu berterima kasih kepada pemerintah dan investor menarik napas lega. Penerimaan penyimpanan Alibaba di Amerika Serikat naik 9,3 persen kemarin di New York, lompatan terbesar mereka dalam hampir empat tahun.

Bagi pendiri perusahaan itu, Jack Ma, hal itu berarti kekayaannya meningkat US$ 2,3 miliar menjadi US$ 52,1 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Sementara raksasa internet itu harus menyesuaikan cara berbisnis, wakil ketuanya mengatakan regulator tidak akan memaksakan perombakan radikal dari strategi e-niaga dan kepala eksekutifnya menyatakan Alibaba siap untuk melanjutkan.

"Alibaba tidak akan mencapai pertumbuhan ini tanpa regulasi dan layanan pemerintah yang baik, dan pengawasan kritis, toleransi, dan dukungan dari semua konstituen kami sangat penting bagi perkembangan kami," kata perusahaan itu dalam sebuah surat terbuka, dilansir Bloomberg, Selasa (13/4/2021).

Ma, yang hingga tahun lalu menjadi orang terkaya di China, telah kehilangan miliaran sejak regulator negaranya memulai kampanye antimonopoli, menghentikan penawaran umum perdana perusahaan pembayaran Ant Group Co. hanya dua hari sebelum dijadwalkan untuk go public.

Dia kini merupakan orang terkaya ketiga di China setelah Zhong Shanshan dari perusahaan air minum kemasan Nongfu Spring Co. dan Pony Ma dari Tencent Holdings Ltd.

Secara terpisah, bank sentral China memerintahkan Ant menjadi perusahaan induk keuangan yang akan diatur lebih seperti bank. Langkah tersebut, diumumkan pada kemarin dan akan memiliki implikasi luas untuk pertumbuhan perusahaan dan kemampuannya untuk terus maju dengan penawaran umum perdana. Saham Alibaba dibuka 3,4 persen lebih tinggi di Hong Kong pada Selasa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alibaba jack ma
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top