Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Tetapkan Bea atas Anggur Australia selama 5 Tahun, Ini Besaran Tarifnya

Impor produk anggur Australia akan dikenakan pungutan anti-dumping antara 116,2 persen dan 218,4 persen yang berlaku mulai 28 Maret.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 Maret 2021  |  13:27 WIB
Presiden China Xi Jinping  menuju ke Rumah Sakit (RS) Huoshenshan setelah tiba di Wuhan untuk melakukan kunjungan inspeksi, Selasa (10/3 - 2020). Wuhan merupakan kota di Provinsi Hubei yang menjadi pusat penyebaran Virus Corona atau Covid/19. Foto: Antara dari Xinhua
Presiden China Xi Jinping menuju ke Rumah Sakit (RS) Huoshenshan setelah tiba di Wuhan untuk melakukan kunjungan inspeksi, Selasa (10/3 - 2020). Wuhan merupakan kota di Provinsi Hubei yang menjadi pusat penyebaran Virus Corona atau Covid/19. Foto: Antara dari Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - China akan memberlakukan tarif lebih dari 200 persen untuk anggur Australia selama lima tahun, meresmikan pembatasan yang telah diberlakukan selama berbulan-bulan di tengah hubungan yang semakin tegang dengan Canberra.

Kementerian Perdagangan China mengatakan impor produk anggur Australia akan dikenakan pungutan anti-dumping antara 116,2 persen dan 218,4 persen yang berlaku mulai 28 Maret. 

Tarif di Treasury Wine Estates, pembuat anggur terbesar di Australia yang terkenal dengan merek Penfolds-nya, ditetapkan 175,6 persen.

Pembeli komoditas utama memperkenalkan tarif sementara pada November setelah meluncurkan penyelidikan terhadap anggur Australia, mengklaim bahwa produk tersebut telah disubsidi dan dijual di bawah nilai pasar. 

Hal itu telah ditolak oleh badan industri dan pemerintah Australia, yang mengatakan hal itu dapat menantang Beijing di Organisasi Perdagangan Dunia, serupa dengan tindakan yang diambil terhadap jelai.

"Saya yakin kami akan merekomendasikan agar kami pergi ke WTO. Jelas sekali, jelai sudah habis, dan kami tidak yakin ada kasus yang harus dijawab, jadi masuk akal bagi kami untuk menempuh jalur itu," kata Chief Executive Australian Grape & Wine Inc. Tony Battaglene, dilansir Bloomberg, Minggu (28/3/2021).

Langkah terbaru datang setelah hampir setahun penuh pembalasan perdagangan sepihak yang dilakukan oleh China di Australia yang telah menghantam berbagai komoditas mulai dari batu bara hingga daging sapi dan lobster.

Hubungan kedua negara telah pecah sejak 2018, ketika Canberra melarang Huawei Technologies Co membangun jaringan 5G-nya, dan terjun bebas tahun lalu ketika para pemimpin menyerukan penyelidikan independen ke dalam asal-usul pandemi virus corona yang pertama kali muncul di Wuhan.

Dan Tehan, Menteri Perdagangan, Pariwisata dan Investasi Australia, mengatakan tarif tersebut sangat mengecewakan dan sama sekali tidak dapat dibenarkan. 

Dia menambahkan bahwa keputusan tersebut membuat pihaknya sulit untuk terus bekerja dengan Pemerintah China.

Sementara keputusan akhir dari China juga menampilkan tarif anti-subsidi dari 6,3 persen hingga 6,4 persen, kementerian memutuskan untuk tidak mengenakannya selain bea anti-dumping untuk menghindari pajak berganda.

China adalah pembeli utama anggur Australia sebelum tarif, menghabiskan hampir US$1 miliar pada 2019 dan menyumbang 40 persen pengiriman pembuat anggur dari Down Under. 

Bea yang diberlakukan pada November secara efektif menutup akses ke pasarnya yang paling berharga, meskipun penjualan Eropa yang kuat menahan kemerosotan ke China.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china australia anggur
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top