Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sinyal Pemulihan, Data Ekspor-Impor Februari Tunjukkan Geliat Ekonomi

Pertumbuhan ekspor industri pengolahan dan impor bahan baku menjadi penguat sinyal pemulihan ekonomi.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 15 Maret 2021  |  12:31 WIB
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Data ekspor dan impor yang menunjukkan perbaikan sepanjang Februari 2021 menjadi sinyal kuat pemulihan ekonomi Tanah Air.

Hal ini diakui oleh Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto. BPS mencatat ekspor sepanjang Februari tercatat US$15,27 atau tumbuh 8,56 persen dibandingkan Februari 2020 sebesar US$14,06 miliar. Posisi ini juga lebih besar dari posisi ekspor 2019 sebesar US$12,79 miliar.

Dilihat dari sisi sektornya, ekspor bulan Februari didominasi oleh industri pengolahan yang tumbuh 1,38 persen (month to month/mtm) didorong besi baja, kendaraan motor, logam dasar mulia dan kimia dasar organik dari hasil pertanian. Secara tahunan, industri pengolahan juga tumbuh 9 persen (year on year/yoy) didorong oleh besi baja dan kimia dasar organik serta peralatan listrik.

Sementara itu, nilai impor Indonesia Februari 2021 mencapai US$13,26 miliar, turun 0,49 persen dibandingkan Januari 2021 atau naik 14,86 persen dibandingkan Februari 2020.

Impor sepanjang Februari didominasi oleh barang modal yang tumbuh 9,08 persen (mtm) dan 17,68 persen (yoy). Lebih lanjut, impor bahan baku turun 0,50 persen (mtm) menjadi US$9,89 miliar, namun realisasi ini tumbuh 11,53 persen secara tahunan (yoy).

"Dengan memperhatikan performa ekspor, ekspor ini berasal dari seluruh sektor, impor juga naik terutama bahan baku dan barang modal. Saya mengatakan, ya, geliat berbagai sektor dan investasi di dalam negeri mulai bergerak," ujar Suhariyanto, Senin (15/3/2021).

Menurutnya, pertumbuhan ekspor dan kenaikan impor bahan baku ini sejalan dengan posisi Purchasing Manager's Index (PMI) yang berada di laju ekspansif pada Januari dan Februari tahun ini.

"Saya setuju performa ekspor dan impor pada Februari ini menggembirakan apalagi masih surplus US$2 miliar," ungkapnya. Selain itu, dia menegaskan vaksinasi yang dilakukan pemerintah juga akan mendorong pemulihan ke depannya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor impor BPS pemulihan ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top