Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Holding Panas Bumi, Siapa yang Cocok Jadi Bos?

Pembentukan holding panas bumi yang melibatkan PT Pertamina Geothermal Energy (PGE), PT PLN Gas & Geothermal, dan PT Geo Dipa Energi (Persero).
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 12 Maret 2021  |  08:56 WIB
Petugas melakukan pengecekan instalasi sumur Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi PT Geo Dipa Energi (Persero) unit Dieng di Wonosobo, Jawa Tengah, Senin (24/7). - JIBI/Dwi Prasetya
Petugas melakukan pengecekan instalasi sumur Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi PT Geo Dipa Energi (Persero) unit Dieng di Wonosobo, Jawa Tengah, Senin (24/7). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah terus menggodok rencana pembentukan holding panas bumi yang melibatkan PT Pertamina Geothermal Energy (PGE), PT PLN Gas & Geothermal, dan PT Geo Dipa Energi (Persero). Lalu muncul pertanyaan siapa yang berpotensi menjadi induk holding?

Direktur Pengelolaan Risiko Keuangan Negara Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan Heri Setiawan mengatakan bahwa hingga saat ini pemerintah masih mencari struktur holding yang tepat. Pembentukan holding tidak terlepas dari rencana PGE, sebagai pengembang panas bumi terbesar, untuk melantai di Bursa Efek Indonesia.

"Kami masih mempertimbangkan struktur yang kemarin. Memang pilihannya adalah kami mau unlock value dari PGE, terutama karena sebagai pengembang geotermal terbesar. Itu bisa mengoptimalkan value-nya kalau nanti dia go public," ujar Heri dalam sebuah webinar, Kamis (11/3/2021).

Namun, menurutnya, ke depan potensi lapangan-lapangan baru panas bumi yang ada akan semakin marginal. Artinya, tidak menguntungkan atau ekonomis bila dikembangkan untuk komersial.

Oleh karena itu, untuk mengembangkan lapangan-lapangan marginal tersebut masih diperlukan keberadaan BUMN untuk penugasan.

"Sementara untuk sifatnya PGE go public itu sifatnya sudah beda. Harus optimalkan shareholder value. Artinya, tidak ada lagi penugasan kalau sudah go public. Shareholder value yang diutamakan," katanya.

Dia menekankan bahwa hingga kini belum ada keputusan dan struktur holding masih terus digodok.

Sementara itu, Tenaga Ahli Pusat Studi Energi Universitas Gadjah Mada Irene Handika menilai bahwa pemilihan induk holding panas bumi harus didasarkan pada penilaian objektif terhadap kapabilitas masing-masing perusahaan.

"Dan bagaimana holding bisa mendorong efisiensi. Efisiensi yang dibutuhkan bagaimana mengintegrasikan value chain. Ketika value chain bisa diintegrasikan sebenarnya yang dibutuhkan bagaimana solusi capai tarif jual beli listrik yang ideal," kata Irene.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panas bumi holding bumn
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top