Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Disentil YLKI Soal Masker Abal-Abal di Stasiun, Apa Kata KAI Commuter?

YLKI : Banyak masker medis abal-abal yang digunakan tidak sesuai dengan standar SNI di stasiun kereta api.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  09:44 WIB
Pengguna komuter  mengenakan masker memenuhi stasiun kereta pada jam sibuk di stasiun Cadorna, Milan, Italia, Rabu (7/10/2020), di tengah mewabahnya Virus Corona. - Antara/Reuters
Pengguna komuter mengenakan masker memenuhi stasiun kereta pada jam sibuk di stasiun Cadorna, Milan, Italia, Rabu (7/10/2020), di tengah mewabahnya Virus Corona. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) atau KAI Commuter mengeklaim telah membagikan 143.214 masker kain ataupun masker medis sesuai standar bagi para penumpang selama 2020.

Hal itu disampaikan VP Corporate Communications KCI Anne Purba saat menanggapi hasil pemantauan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) terkait dengan penerapan protokol kesehatan di angkutan umum perkotaan Jabodetabek pada 16—18 Februari 2021.

Dia mengatakan bahwa penggunaan masker selama berada di area stasiun dan di dalam kereta rel listrik (KRL) telah menjadi aturan yang wajib diikuti pengguna maupun petugas sejak April 2020.

"KAI Commuter, bahkan menjadi pelopor layanan publik yang mewajibkan penggunanya menggunakan masker kain tiga lapis atau masker kesehatan, dan melarang penggunaan masker yang efektivitasnya dalam menghambat droplet terbukti rendah secara ilmiah," ungkapnya kepada Bisnis, Minggu (21/2/2021).

Anne menambahkan bahwa sepanjang 2020 KAI Commuter juga telah membagikan sedikitnya 143.214 masker kain maupun masker kesehatan kepada para pengguna KRL dan petugas garis terdepan (frontliner).

Sebelumnya, dalam pemantauan yang dilakukan YLKI bersama Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) dan Ombudsman RI, ditemukan fakta bahwa banyak penumpang transportasi umum baik Kereta Commuter Line maupun TransJakarta yang menggunakan masker medis abal-abal atau tidak sesuai standar.

Selain menemukan jenis masker yang tidak sesuai dengan standar, Tulus juga mendapati banyaknya pengguna jasa angkutan umum yang menggunakan masker dengan cara yang tidak tepat, yakni tidak menutup hidung dan mulut.

"Tidak ditemukan masker jenis scuba/buff, tetapi ditengarai banyak masker medis abal-abal yang digunakan tidak sesuai standar SNI. Sayangnya juga tidak ada teguran," kata Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kereta api YLKI
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top