Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Garuda Indonesia (GIAA) Masih Pikir-Pikir Buka Rute Baru

Dirut Garuda Indonesia mengaku masih meninjau rencana ekspansi rute domestik seiring dengan kondisi sektor penerbangan yang tidak bisa diprediksi.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 08 Februari 2021  |  20:23 WIB
Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema
Pekerja melakukan pengecekan akhir livery masker pesawat yang terpilih sebagai pemenang, sebelum peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema "Indonesia Pride" pada bagian moncong pesawat di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) masih mengkaji rencana ekspansi rute domestik pada tahun ini, yang bisa menjadi penopang sumber pendapatan baik dari angkutan penumpang maupun kargo.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan pada tahun ini harus memulihkan rute domestik yang terpaksa dipangkas akibat Covid-19 yang mendera pada tahun lalu untuk melanjutkan strategi keberlangsungan usaha. Perseroan masih belum bisa memprediksikan keberlangsungan industri penerbangan pada tahun ini.

Dia menilai sektor aviasi pada awal tahun ini masih cenderung berubah kondisinya. Terutama dari sisi tingkat permintaan penerbangan dari penumpang.

“Tentu rute domestik harus tetap dibuka. Saat ini kami baru tinjau lagi rutenya,” ujarnya, Senin (8/2/2021).

Emiten berkode saham GIAA tersebut telah berjanji kepada Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk memperbaiki kinerjanya pada tahun ini setidaknya mendekati 50 persen pendapatan dibandingkan dengan pada 2019.

Dia meyakini dapat memulai tahun ini dengan optimisme setelah dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dapat mulai digunakan. Menurutnya dukungan PEN tersebut dapat menjadi momentum optimisme pada 2021 untuk memperbaiki kinerja fundamental seperti negosiasi biaya sewa pesawat, efisiensi finansial, dan restrukturisasi jaringan penerbangan.

Sebelumnya, Garuda Indonesia menunjukkan kinerja sektor kargo udara dengan mengangkut produk ekspor pertanian dari Padang, Sumatra Barat berupa 33 ton komoditas buah Manggis ke Guangzhou, China pada Rabu (3/2/2021).

Pengangkutan ekspor komoditas manggis dari Padang menuju Guangzhou tersebut merupakan salah satu bentuk komitmen maskapai dalam mendukung percepatan pemulihan ekonomi, khususnya melalui penyediaan aksesibilitas layanan penerbangan dalam memfasilitasi peningkatan daya saing produk ekspor nasional.

“Melalui penerbangan ini, kami harapkan dapat menyediakan layanan penerbangan langsung dengan waktu pengiriman yang lebih singkat tanpa transit, sehingga kualitas dan kesegaran produk menjadi lebih terjaga serta dengan cost logistic yang lebih kompetitif," ujar Irfan, Jumat (5/2/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top