Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Meski Produksi Normal, KINO Terus Pantau Kondisi Pasar

Produsen produk konsumer, PT Kino Indonesia Tbk. mengaku memasuki bulan kedua tahun ini perseroan masih dalam kondisi memantau perkembangan yang terjadi.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 07 Februari 2021  |  15:31 WIB
Managing Director Wen Ken Drug (WKD) Co.Pte.Ltd. Fu Siang Seen (kiri) didampingi CEO Rino Group Harry Sanusi memberikan keterangan dengan merek Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga.  - Bisnis.com
Managing Director Wen Ken Drug (WKD) Co.Pte.Ltd. Fu Siang Seen (kiri) didampingi CEO Rino Group Harry Sanusi memberikan keterangan dengan merek Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Produsen produk konsumer, PT Kino Indonesia Tbk. mengaku memasuki bulan kedua tahun ini perseroan masih dalam kondisi memantau perkembangan yang terjadi.

Direktur Keuangan PT Kino Indonesia Tbk. Budi Muljono mengatakan dalam rencana peluncuran produk baru perseroan pun masih terus melihat perkembangan kebutuhan dan daya beli dari target pasar.

Menurutnya, perseroan akan memonitor terus perkembangan karena saat ini tidak ada yang bisa meramal pergerakan ekonomi ke depan. Meski demikian, Budi memastikan saat ini pabrik masih berjalan seperti biasa.

"Kondisi produksi baik dan dapat beroperasi dengan normal. Tahun ini akan sangat tergantung dengan penyebaran vaksin dan ketenangan yang dibawa ke masyarakat. Jika telah terbentuk herd immunity kondisi akan berangsur membaik," katanya kepada Bisnis, Minggu (7/2/2021).

Budi sebelumnya mengemukakan tahun lalu dalam situasi yang tidak normal perseroan telah banyak melakukan penyesuaian guna mengelola arus kas dengan fokus produksi hanya untuk sektor yang masih memiliki demand tinggi.

Sebaliknya, perseroan menyatakan telah dan akan menurunkan produksi dari segmen penjualan lain yang kurang sejalan dengan kebutuhan masyarakat saat ini. Meski demikian dengan segmen yang sama misalnya di antara barang personal care ada yang naik dan ada juga yang turun, sehingga agak sulit untuk digeneralisasi.

Produsen larutan Cap Kaki Tiga ini juga menyatakan belum memastikan penyesuaian harga pada tahun ini. Namun, Budi mengakui bahwa kenaikan harga merupakan salah satu opsi yang akan perseroan lihat dan pertimbangkan untuk melakukan offset terhadap kenaikan harga dan upah.

Adapun mengaku laporan keuangan perseroan, tahun lalu nampaknya memang menjadi tahun berat bagi perseroan. Per September 2020, KINO mencatatkan penurunan penjualan 10,71 persen secara tahunan menjadi Rp3,11 triliun.

Adapun, secara kuartalan, kinerja penjualan KINO juga tak cukup memuaskan mengingat perseroan membukukan penurunan 15,15 persen dibandingkan kuartal kedua sebelumnya menjadi Rp916,98 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri makanan dan minuman kino indonesia
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top