Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Singapura Masih Menjanjikan untuk Ekspansi Ritel Indonesia

Sejauh ini, sejumlah merek Indonesia anggota Hippindo  yang masih mempertahankan jaringannya di Singapura antara lain Sari Ratu, JCo, dan ritel di bawah Delamibrands seperti The Executive.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 27 Januari 2021  |  16:07 WIB
Suasana sepi terlihat di salah satu pusat perbelanjaan atau mal saat libur Natal dan Tahun Baru di Depok, Jawa Barat, Minggu (27/12). Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) menyampaikan bahwa sesuai prediksi, pada akhir tahun ini tidak ada kenaikan signifikan pengunjung mal. Penyebabnya karena adanya pembatasan aturan dari pemerintah dan daya beli masyarakat yang melemah.  - Bisnis/Himawan L Nugraha
Suasana sepi terlihat di salah satu pusat perbelanjaan atau mal saat libur Natal dan Tahun Baru di Depok, Jawa Barat, Minggu (27/12). Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) menyampaikan bahwa sesuai prediksi, pada akhir tahun ini tidak ada kenaikan signifikan pengunjung mal. Penyebabnya karena adanya pembatasan aturan dari pemerintah dan daya beli masyarakat yang melemah. - Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Singapura masih menjadi medan magnet untuk ekspansi bisnis ritel Indonesia meski perekonomian di negara tersebut turut terkoreksi akibat pandemi.

Ketua Umum DPP Himpunan Peritel dan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo) Budihardjo Iduansjah mengemukakan Singapura merupakan pasar yang prospektif karena daya beli masyarakatnya cenderung tinggi.

Di sisi lain, pemerintah setempat pun dia sebut sangat akomodatif terhadap usaha yang beroperasi. 

“Selain lokasinya yang dekat, potensi di sana berada di daya beli masyarakatnya yang tinggi dan regulasi yang jelas. Pemerintah di sana memberi dukungan kepada usaha agar jangan sampai tutup dan melakukan PHK selama pandemi,” kata Budihardjo saat dihubungi, Rabu (27/1/2021).

Namun, Budihardjo memberi catatan tersendiri untuk ekspansi ke Singapura. Meski peritel Indonesia memiliki peluang besar dan kemampuan untuk masuk ke arena persaingan di negara asing, kondisi ini tidak serta-merta menjadikan pasar luar negeri sebagai alternatif pasar domestik.

Budihardjo mengatakan para peritel harus berhasil di pasar domestik untuk dapat ekspansif ke negara lain. 

“Kami tidak sarankan peritel untuk ekspansi kalau belum kuat di dalam negeri. Harus inkubasi dahulu di dalam negeri karena di luar negeri ada standar tersendiri,” lanjutnya.

Dia tak memungkiri pandemi Covid-19 telah menghambat rencana banyak peritel untuk memperluas jaringan di luar negeri. Sejauh ini, sejumlah merek Indonesia anggota Hippindo  yang masih mempertahankan jaringannya di Singapura antara lain Sari Ratu, JCo, dan ritel di bawah Delamibrands seperti The Executive.

“Untuk ritel makanan masih bagus di Singapura, sementara fesyen kami lihat ada peluang ke depan ke Vietnam,” kata dia.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Jimmy Gani menilai terdapat keuntungan tersendiri bagi peritel yang mempertahankan bisnis di luar negeri. Bertahannya eksistensi gerai di luar negeri selama pandemi bakal, meski dalam kondisi tak untung sekalipun, bisa diakali dengan subsidi silang.

“Prospek bisnis ritel di luar negeri cukup bagus. Kebanyakan sudah memiliki banyak gerai di Indonesia dan biasanya hal ini diiringi dengan subsidi silang dengan gerai di luar negeri. Jadi dalam kasus penjualan di luar negeri tidak terlalu bagus, flagship store-nya tetap bisa dipakai untuk keperluan pemasaran,” kata dia.

Di samping itu, perluasan jaringan di luar negeri pun disebut Jimmy menjadi peluang untuk pemasaran produk Indonesia. Selain menjual produk lokal di negara tersebut, Jimmy meyakini terdapat produk asal Indonesia yang turut dipasarkan.

“Misal untuk ritel minimarket, meski produk lokal dipasarkan, saya yakin ada pula produk Indonesia yang dijual. Ini peluang tersendiri untuk ekspor,” kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspansi bisnis ritel modern Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top