Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendapatan per Kapita Sepanjang 2020 Naik, 'Negeri K-Pop' Korsel Bakal Masuk G7?

Strategi pemerintah dalam mengatasi wabah tanpa lockdown, telah meningkatkan pendapatan masyarakat sehingga mencapai tingkat negara-negara Kelompok 7 (G7).
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 Januari 2021  |  12:30 WIB
Perkantoran dan properti komersial di Gangnam, Seoul, Korea Selatan./Bloomberg/Bloomberg - Seong Joon Cho
Perkantoran dan properti komersial di Gangnam, Seoul, Korea Selatan./Bloomberg/Bloomberg - Seong Joon Cho

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Selatan diyakini bakal menutup 2020 dengan pukulan pada ekonomi yang sedikit lebih ringan dibandingkan dengan negara-negara maju lain.

Kinerja ekspor Korea Selatan telah menopang pemulihan ekonomi, bahkan ketika gelombang virus Corona menggerus minat belanja konsumen.

Besok, Selasa (26/1/2021), Bank of Korea diperkirakan akan melaporkan pertumbuhan kuartalan sebesar 0,9 persen dalam tiga bulan terakhir 2020. Angka itu akan membatasi kontraksi sepanjang tahun menjadi 1 persen, menurut perhitungan Bloomberg.

Jika benar sesuai prediksi itu, hasilnya akan sedikit lebih baik dari perkiraan bank sentral sebesar -1,1 persen. Ini juga kemungkinan akan menjadi kontraksi terkecil di antara anggota Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) pada tahun pandemi.

Kinerja seperti itu akan mendukung klaim Presiden Moon Jae-in bahwa strategi pemerintah dalam mengatasi wabah tanpa lockdown, telah meningkatkan pendapatan masyarakat sehingga mencapai tingkat negara-negara Kelompok 7 (G7).

Adapun, G7 beranggotakan Amerika Serikat, Kanada, Italia, Jerman, Inggris, Prancis, dan Jepang.

Sementara itu, Korea Selatan telah memberlakukan beberapa pembatasan pada operasi bisnis, tindakan tersebut umumnya tidak seketat penguncian di beberapa negara di Eropa.

Berdasarkan data Bank Dunia, pendapatan per kapita Korea Selatan mencapai US$33.790 pada 2019, sedikit di bawah Italia US$ 34.530. Korea Selatan memiliki peluang bagus untuk mengungguli negara Eropa jika tren pendapatan sejalan dengan kinerja produk domestik bruto. Para ekonom memperkirakan ekonomi Italia menyusut sekitar 9 persen tahun lalu.

Namun, meskipun Korea Selatan mengalahkan Italia dalam ukuran ini, angka tersebut mungkin tidak menjadi gambaran utuh ekonomi Negeri Ginseng. Gelombang musim dingin yang melanda pada kuartal keempat kemungkinan mencegah pemulihan berbentuk V, dengan pertumbuhan melambat dari kuartal ketiga karena aturan jarak sosial yang lebih ketat diberlakukan.

Kasus harian mencapai puncaknya di atas 1.000 pada Desember, sebelum turun menjadi sekitar 300-400 baru-baru ini.

Ekspor kemungkinan merupakan pilar utama pertumbuhan tahun lalu dan akan tetap demikian untuk 2021, karena peralihan ke praktik kerja dan belajar dari rumah meningkatkan permintaan untuk perangkat semikonduktor Korea Selatan dan produk teknologi lainnya. Pengiriman pada Desember melonjak pada laju tercepat sejak 2018, dan pemulihan telah diperpanjang hingga Januari.

“Ekspor yang sangat kuat didukung oleh permintaan 'Zoom Boom' untuk laptop dan pekerjaan dari perangkat rumah meningkatkan produksi,” kata Rory Green, ekonom di TS Lombard, dilansir Bloomberg, Senin (25/1/2021).

Sementara itu dia menambahkan, gelombang ketiga benar-benar membalikkan pemulihan konsumsi rumah tangga dan memberikan pukulan lebih lanjut pada pekerjaan sektor jasa. Dengan virus yang menjadi ancaman konstan dan pariwisata yang terhenti, momentum ekspor telah gagal menjangkau permintaan domestik.

Perekonomian kehilangan jumlah pekerjaan terbesar sejak 1999 pada bulan lalu, dengan industri jasa menanggung kerugian terbesar. Hal itu menunjukkan bahwa kemungkinan besar pemulihan Korea Selatan akan berbentuk kurva K, bahkan jika angka pendapatan per kapita mengungguli Italia.

“Kami prihatin bahwa pemulihan yang tidak merata di seluruh sektor dan bisnis akan berdampak secara tidak proporsional pada kelompok berpenghasilan rendah,” kata Lloyd Chan, ekonom di Oxford Economics.

Perbedaan antara perdagangan dan konsumsi domestik memperdalam kekhawatiran tentang pemulihan yang tidak merata, menambah kasus bagi pemerintah untuk mendongkrak kekuatan fiskal sementara bank sentral mempertahankan kebijakan yang longgar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan pendapatan per kapita G7

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top