Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Masih Impor Listrik Malaysia hingga 120 MW

Indonesia melakukan impor listrik Malaysia hasil kerja sama PLN dengan Sarawak Electricity Supply Corporation (SESCO) sebesar 100–120 MW untuk wilayah Kalimantan Barat.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  19:27 WIB
Aktivitas warga dengan latar gardu induk PLN di kawasan Depok, Jawa Barat, Selasa (19/5/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Aktivitas warga dengan latar gardu induk PLN di kawasan Depok, Jawa Barat, Selasa (19/5/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat rasio impor listrik sepanjang 2020 mencapai 0,54 persen.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana mengatakan bahwa rasio impor listrik merupakan salah satu indikator untuk mengukur tingkat kemandirian terhadap energi listrik.

"Adakah sebagian listrik yang dikonsumsi itu datang dari luar negeri, nyatanya ada," ujar Rida dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (13/1/2021).

Saat ini, wilayah Kalimantan Barat masih mengimpor sebagian kebutuhan listrik dari Malaysia, yakni sebesar 100–120 megawatt (MW). Impor listrik ini merupakan kerja sama bilateral antara pemerintah (government to government) yang pelaksanaannya dilakukan oleh PT PLN (Persero) dan BUMN listrik Malaysia, Sarawak Electricity Supply Corporation (SESCO).

Rida menyebutkan bahwa kerja sama kedua BUMN tersebut terbagi dalam beberapa tahap. Untuk tahap pertama, Indonesia mendapat bagian sebagai pengimpor listrik.

Namun bila pembangunan pembangkit di Kalimantan Barat selesai, ke depannya Indonesia berpotensi untuk mengekspor listrik ke Malaysia.

"Mudah-mudahan ini jika pembangkit Kalimantan itu sudah selesai, kita akan mengekspor listrik ke Malaysia dengan jalur yang sama," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

listrik
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top