Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akhir 2020, AP I Layani 50 Persen Jumlah Penumpang Kondisi Normal

Angkasa Pura I mengklaim telah melayani 50 persen jumlah penumpang saat kondisi normal pada akhir 2020 kendati penerbangan terdampak paling signifikan akibat pandemi Covid-19.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  19:28 WIB
Suasana ruang keberangkatan Bandara Sultan Hasanudin, Makassar Sulawesi Selatan masih tampak sepi pada hari Kamis (7/5/2020). Meski pemerintah telah membuka penerbangan, namun aktivitas di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin masih belum tampak calon penumpang. - Bisnis/Paulus Tandi Bone
Suasana ruang keberangkatan Bandara Sultan Hasanudin, Makassar Sulawesi Selatan masih tampak sepi pada hari Kamis (7/5/2020). Meski pemerintah telah membuka penerbangan, namun aktivitas di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin masih belum tampak calon penumpang. - Bisnis/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - PT Angkasa Pura I (Persero) atau AP I terdampak signifikan akibat pandemi Covid-19. Sempat tidak melayani penumpang sama sekali, tetapi pada akhir 2020 penumpang yang di bandara kelolaannya sudah mendekati 50 persen dari kondisi sebelum pandemi.

Direktur Utama AP I Faik Fahmi menuturkan industri penerbangan terdampak paling signifikan akibat pandemi Covid-19 yang membuat pergerakan orang sangat terbatas. Dampaknya, perseroan manajemen risiko dengan fokus pada menjaga arus kas.

"Upaya AP I kami harus lebih inovatif dan antisipasi yang ada, satu sisi cash flow kami jaga. Sementara, pertumbuhan trafik walaupun belum memenuhi harapan trennya meningkat secara bertahap posisi hampir 50 persen dari normal," ujarnya, Rabu (30/12/2020).

Dia menerangkan ketika kondisi normal rata-rata dapat melayani 230.000 penumpang per hari di 15 bandara kelolaannya. Sementara, berdasarkan data pada 1-15 Desember pergerakan penumpang di 15 bandara baru mencapai 97.000 penumpang per hari.

Faik menjelaskan AP I dapat mencapai titik balik modal atau break even point (BEP) ketika rata-rata penumpang ada di kisaran 130.000-150.000 penumpang per hari. Melihat perkembangan pertumbuhan penumpang secara bertahap tersebut setidaknya AP I dapat mencapai titik impasnya.

"Per hari itu di 15 bandara 230.000 penumpang saat kondisi normal, kondisi saat ini baru di level 97.000 rata-rata per hari. Kami bisa break even itu di 130.000-150.000 penumpang, ini bisa jadi peluang paling tidak membuat kami break even," urainya.

Dia menyebut faktor pendorong agar pergerakan penumpang setidaknya dapat mencapai level impasnya yakni pergerakan penumpang domestik Indonesia yang cukup kuat.

Faik mencontohkan dataran utama China yang kondisi arus penumpang domestiknya kuat, sehingga penerbangan di Negeri Tirai Bambu walaupun terdampak pandemi tetap mendekati normal. Kondisi tersebut tidak jauh berbeda dengan di Indonesia.

"Faktor domestik kuat, kami bisa lebih bertumpu penerbangan domestik, sementara lupakan dahulu internasional, ini berbeda dengan Changi dan lainnya yang andalkan internasional. Kami merangkak pelan domestik ini jadi tumpuan kami ke depan," katanya.

AP I juga menekankan pentingnya protokol kesehatan dijaga dengan baik untuk memberikan rasa aman bagi pergerakan penumpang domestik. Selain itu, kebijakan pengetatan syarat penerbangan dari yang hanya menyertakan hasil rapid antibodi menjadi antigen membuat level kepercayaan diri masyarakat untuk bepergian dan bebas Covid-19 meningkat.

Pihaknya juga menyiapkan dua strategi utama yakni strategi bertahan hidup (survival) dan strategi lahir kembali (reborn). Survival strategy fokus menjaga arus kas perusahaan karena sempat menghadapi periode tidak ada pendapatan tapi operasional harus tetap berjalan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

angkasa pura i
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top