Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Kerja Keras Dapatkan Kepercayaan Global soal Vaksinnya

Perusahaan China kini memasuki uji coba tahap ketiga yang berjalan di setidaknya 16 negara.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  10:44 WIB
Jarum suntik.  - Bloomberg
Jarum suntik. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah penanganan pandemi Covid-19 yang belum juga mereda, China memasukkan vaksin sebagai salah satu strategi diplomasi untuk menopang hubungan degan negara-negara yang lebih miskin. Hal itu didukung dosis yang terbatas dari produsen dan pengembang Amerika Serikat dan Eropa.

Namun hingga kini, hanya ada sedikit informasi tentang bagaimana vaksin yang dikembangkan China berhasil dalam uji klinis tahap akhir.

Sejauh ini hanya Uni Emirat Arab dan China sendiri yang mendukung vaksin untuk penggunaan darurat. Sementara itu, beberapa perusahaan AS dan Eropa telah menerbitkan data tentang keamanan dan efektivitas vaksin dan mulai menyuntikkannya kepada warga.

Ketidakpastian itu menghadirkan hambatan lain dalam upaya China untuk memperluas pengaruh politiknya di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan.

Melalui program Belt and Road Initiative yang berusia tujuh tahun, Beijing menghabiskan miliaran untuk pinjaman dan proyek dan membina elit lokal untuk menopang kekuatan politik dan ekonominya. Ketidakpercayaan itu diperparah oleh ekspor alat tes dan pelindung diri China di awal masa pandemi yang di bawah standar.

"Menurut pengalaman saya, setiap kali mereka terlibat dalam diplomasi, mereka mengacaukannya. Mereka berhasil membuat kesal negara-negara penerima bantuan mereka," kata Jorge Guajardo, Direktur Senior McLarty Associates, yang pernah menjadi duta besar Meksiko untuk China, dilansir Bloomberg, Selasa (29/12/2020).

Perusahaan China kini memasuki uji coba tahap ketiga yang berjalan di setidaknya 16 negara, dengan pengujian China National Biotec Group Co yang didukung Argentina hingga Maroko; Sinovac Biotech Ltd. melibatkan Brasil, Turki dan Filipina; dan pengujian CanSino Biologics Inc. di Pakistan, Meksiko, dan Arab Saudi.

Pihak berwenang di Institut Butantan Brasil, yang membantu melakukan uji klinis untuk vaksin Sinovac, mengatakan pada 23 Desember suntikan itu lebih dari 50 persen efektif, memenuhi standar minimum yang ditetapkan oleh regulator AS untuk otorisasi darurat vaksin Covid.

Uji coba Brasil sejauh ini adalah yang terbesar bagi Sinovac dengan sekitar 13.000 peserta. Sebuah uji coba di Turki menunjukkan vaksin tersebut lebih dari 91 persen efektif, meskipun dianggap tidak meyakinkan karena dihitung dari hanya 29 kasus, dibandingkan dengan 170 yang ditemukan di Brasil. Vaksin dari Pfizer dan Moderna Inc. telah memberikan hasil lebih dari 90 persen.

Di dalam pabrik produksi vaksin Sinopharm di Beijing. /Xinhua-Bloomberg

"Di negara di mana vaksin China adalah satu-satunya yang tersedia, Anda harus menerimanya," kata Yanzhong Huang, seorang rekan senior untuk kesehatan global di Council on Foreign Relations yang berbasis di New York.

Bagi China, masalah ini adalah soal hitung-hitungan. Banyak negara berkembang mungkin memiliki sedikit pilihan selain menggunakan vaksin China untuk setidaknya sebagian dari populasi mereka, karena tantangan dalam memproduksi, mendistribusikan, dan mengelola miliaran dosis berarti.

Banyak negara yang tidak memiliki cukup fasilitas untuk menyimpan bidikan Pfizer Inc., yang perlu disimpan pada -70 derajat Celcius.

China juga telah setuju untuk memasok vaksinnya ke Covax, upaya yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia untuk menyediakan vaksin virus corona ke negara berkembang. AstraZeneca Plc, partner Covax utama lainnya, masih menunggu persetujuan.

Namun demikian, salah ambil langkah tetap dapat merusak klaim Presiden Xi Jinping bahwa Partai Komunis China telah menangani virus lebih baik daripada negara demokrasi barat.

China, negara pertama yang terinfeksi virus corona, menggunakan sistem otoriternya untuk hampir menangani pandemi, menguji jutaan orang secara massal ketika kasus muncul, menutup perbatasannya dan mengunci beberapa bagian negara.

Pendekatan itu telah membuat ekonomi China mulai pulih bahkan ketika negara-negara seperti AS dan Inggris berjuang untuk mengendalikan wabah.

Didukung oleh keberhasilan virusnya, Beijing berselisih dengan AS, Inggris, dan Australia mengenai segala hal mulai dari asal virus hingga tindakan keras di Hong Kong dan Xinjiang.

Pukulan pandemi juga memperkuat sikap AS dan China dalam sengketa ekonomi yang lebih luas, termasuk upaya AS untuk menghentikan negara-negara mengadopsi teknologi komunikasi generasi berikutnya dari Huawei Technologies Co.

Guajardo berpendapat, China akan datang tawaran kuota dosis vaksin sebagai imbalan adopsi teknologi Huawei atau izin investasi di sektor-sektor utama suatu negara.

"Mengingat mereka memiliki riwayat perilaku ini, saya tidak heran jika mereka melakukannya lagi," kata Guajardo.

China juga telah melakukan upaya global untuk meyakinkan pemerintah dan populasi tentang kemanjuran dan keamanan vaksinnya. Pada Oktober, sekelompok duta besar dan diplomat yang mewakili 50 negara Afrika mengunjungi fasilitas Sinopharm Group Co. di tengah ledakan publisitas yang menggembar-gemborkan janji China untuk mengirimkan vaksin ke Afrika.

"Ketika vaksin virus corona menyelesaikan penelitian dan mulai digunakan, kami bersedia memprioritaskan menguntungkan negara-negara Afrika,” kata Liu Jingzhen, ketua Sinopharm.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan perusahaan yang mengembangkan vaksin secara ketat mematuhi hukum dan uji klinis dalam dua fase pertama menunjukkan suntikan itu aman dan efektif. Pemerintah China telah memberikan lebih dari satu juta dosis vaksin darurat sejakJuli.

"Kami belum menemukan reaksi merugikan yang serius. China selalu mementingkan keamanan dan kemanjuran vaksin," kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Vaksin Virus Corona Vaksin Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top