Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Masih Awasi Varian Baru Covid-19, Prokes Tetap Dijaga

Protokol kesehatan berperan sangat penting untuk mencegahnya penyebaran Covid-19, termasuk Corona varian baru yang telah masuk di Singapura.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 25 Desember 2020  |  10:10 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan sambutan pada Peluncuran Gelar Buah Nusantara 2020 di Jakarta, Senin (10/8/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan sambutan pada Peluncuran Gelar Buah Nusantara 2020 di Jakarta, Senin (10/8/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Belum selesai dengan Corona Virus Disease atau Covid-19, dunia dihadapkan dengan Corona varian baru. Mikroorganisme yang berasal dari Inggris itu telah masuk di Singapura.

"Varian baru Corona ini dalam tanda petik kita masih monitor di Indonesia," kata Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto melalui diskusi virtual, Jumat (25/12/2020).

Airlangga yang juga Menteri Koordinator Bidang Perekonomian menjelaskan bahwa untuk mencegahnya penyebaran dan tidak masuk di Indonesia, protokol kesehatan menjadi sangat penting.

"3M yaitu mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak itu menjadi pertahanan utama kita. Lalu 3T, testing, tracing, dan treatment menjadi kunci untuk deteksi dini karena tingkat kesembuhan akan semakin tinggi," jelasnya.

Airlangga menuturkan selain protokol kesehatan, fasilitas kesehatan juga penting. Pemerintah menyiapkan dana yang cukup besar terutama untuk vaksin Covid-19.

"Tentu dari pembahasannya antara Rp63 triliun sampai Rp73 triliun  yang disiapkan untuk vaksinasi. Itu merupakan antisipasi pemerintah yang jelas untuk pengadaan vaksin agar masyarakat seluruhnya bisa dicapai herd immunity 70 persen," ucapnya.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo mengumumkan pemberian vaksin dilakukan tanpa dipungut biaya. Hal itu dilakukan setelah pemerintah menerima banyak masukan dari masyarakat terkait program vaksinasi.

"Setelah menerima banyak masukan dari masyarakat dan setelah melakukan kalkulasi ulang dan perhitungan ulang mengenai keuangan negara dapat saya sampaikan bahwa vaksin Covid-19 untuk masyarakat adalah gratis. Sekali lagi gratis tidak dikenakan biaya sama sekali," katanya, Rabu (16/12/2020).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airlangga hartarto Covid-19 Protokol Pencegahan Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top