Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Batu Bara Global Rebound Tahun Depan

Setelah penurunan besar dalam beberapa tahun terakhir, permintaan batu bara global diperkirakan akan naik 2,6% pada 2021 sebelum mendatar kembali pada 2025. 
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 18 Desember 2020  |  14:49 WIB
Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatra Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Nova Wahyudi
Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatra Selatan, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – Permintaan batu bara global pada 2021 diperkirakan akan pulih (rebound) meski hanya dalam waktu singkat. Setelah penurunan besar dalam beberapa tahun terakhir, permintaan batu bara global diperkirakan akan naik 2,6% pada 2021 sebelum mendatar kembali pada 2025. 

Dalam laporan Batu Bara terbaru yang diterbitkan oleh Badan Energi Internasional (International Energy Agency/IEA) menunjukkan pemulihan ekonomi global pada 2021 diperkirakan akan mendorong reboundjangka pendek dalam permintaan batu bara, menyusul penurunan besar tahun ini yang dipicu oleh krisis Covid-19.

IEA mengungkapkan ada sedikit tanda bahwa konsumsi batu bara dunia akan menurun secara substansial di tahun-tahun mendatang, dengan meningkatnya permintaan di beberapa negara Asia yang mengimbangi penurunan di tempat lain. 

Batu bara sejauh ini merupakan satu-satunya sumber emisi karbon terkait energi global terbesar, tren yang diuraikan dalam laporan tersebut menimbulkan tantangan besar bagi upaya untuk menempatkan emisi tersebut pada jalur yang sesuai untuk mencapai tujuan iklim dan energi berkelanjutan. 

Laporan yang dipublikasikan pada, Jumat (18/12/2020), itu juga menunjukkan bahwa dalam dua tahun terakhir, permintaan batu bara global mengalami penurunan bersejarah. Penurunan tersebut disebabkan oleh pelemahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Amerika Serikat dan Eropa.

IEA mengungkapkan penurunan 1,8% pada permintaan batu bara pada tahun 2019 terutama disebabkan oleh pertumbuhan permintaan listrik yang lemah dan harga gas alam yang rendah. Perkiraan terbaru dari IEA menunjukkan bahwa permintaan batu bara akan turun 5% lebih lanjut pada tahun 2020 karena dampak ekonomi dari Covid-19. 

“Krisis Covid-19 telah mengubah sepenuhnya pasar batubara global. Sebelum pandemi, kami memperkirakan permintaan batu bara akan naik kembali pada tahun 2020, tetapi kami telah menyaksikan penurunan terbesar dalam konsumsi batu bara sejak Perang Dunia Kedua, "kata Keisuke Sadamori, Direktur Pasar dan Keamanan Energi IEA, dalam keterangan resminya, Jumat (18/12/2020).

Dia menambahkan penurunan akan lebih tajam lagi tanpa pemulihan ekonomi yang kuat di China yang merupakan konsumen batu bara terbesar di dunia pada paruh kedua tahun ini.

Berdasarkan asumsi pemulihan ekonomi dunia, laporan IEA memperkirakan permintaan batu bara global meningkat 2,6% pada tahun 2021, didorong oleh permintaan listrik dan outputindustri yang lebih tinggi.

Ekonomi China, India, dan Asia Tenggara bertanggung jawab atas sebagian besar pertumbuhan, meskipun Amerika Serikat dan Eropa mungkin juga mengalami kenaikan konsumsi batu bara pertama mereka dalam hampir satu dekade.

Namun, menurut IEA, permintaan batu bara global pada tahun 2021 diperkirakan masih akan berada di bawah level tahun 2019 dan bahkan bisa lebih rendah jika asumsi laporan untuk pemulihan ekonomi, permintaan listrik, atau harga gas alam tidak terpenuhi.

Lonjakan permintaan batu bara pada tahun 2021 akan berlangsung singkat, dengan perkiraan penggunaan batu bara akan mendatar pada tahun 2025 sekitar 7,4 miliar ton.

Namun, meskipun pangsa batu bara dalam bauran listrik dan bauran energi secara keseluruhan terus menurun, penggunaan batu bara secara absolut tidak akan mengalami penurunan yang cepat dalam waktu dekat.

“Energi terbarukan berada di jalur untuk melampaui batu bara sebagai sumber listrik terbesar di dunia pada tahun 2025. Dan pada saat itu, gas alam kemungkinan besar akan mengambil alih batu bara sebagai sumber energi primer terbesar kedua setelah minyak,” kata Sadamori.

Dia menilai dengan permintaan batu bara yang masih diperkirakan stabil atau tumbuh di negara-negara ekonomi utama Asia, tidak ada tanda bahwa batu bara akan menghilang dengan cepat.

Masa depan batubara sebagian besar akan ditentukan di Asia. Saat ini, Cina dan India menyumbang 65% dari permintaan batu bara global. Dengan memasukkan Jepang, Korea, Taiwan dan Asia Tenggara, pangsa itu meningkat menjadi 75%. China, yang saat ini menyumbang setengah dari konsumsi batu bara dunia, akan sangat berpengaruh.

Pada 2025, Uni Eropa dan Amerika Serikat akan menyumbang kurang dari 10% dari permintaan batu bara global, turun dari 37% dibanding tahun 2000. Hal ini akan membuat dampak dari setiap perubahan lebih lanjut dalam permintaan di pasar ini menjadi sangat terbatas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batubara pembangkit listrik
Editor : Lukas Hendra TM

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top