Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fundamental Kuat, Gojek Tidak Ada Desakan untuk Merger dengan Grab

Kemungkinan merger Grab dan Gojek telah dijawab internal perusahaan.
Puput Ady Sukarno
Puput Ady Sukarno - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  20:42 WIB
Ilustrasi pengemudi Gojek mengikuti inisiatif J3K di Bekasi. - Antara\n\n
Ilustrasi pengemudi Gojek mengikuti inisiatif J3K di Bekasi. - Antara\\n\\n

Bisnis.com, JAKARTA- Gojek memiliki fundamental yang kuat, sehingga tidak ada desakan untuk merger. Hal ini menjadi jawaban atas rumor beredar yang menyatakan bahwa Gojek akan merger dengan kompetitornya yaitu Grab.

Hal tersebut terkuak dalam memo internal atas nama Co-CEO Gojek yaitu Kevin Aluwi dan Andre Soelistyo. Memo dimaksud diperuntukkan kepada karyawan perusahaan karya anak bangsa itu.

”Rumor tersebut tidak akurat dan sebaiknya tidak dihiraukan,” begitu salah satu bunyi memonya, Sabtu (5/12/2020).

Dalam memo tersebut, dinyatakan bahwa Gojek berada pada posisi kuat terutama dari sisi fundamental bisnis dan perusahaan sehingga dapat mengambil keputusan terbaik bagi perusahaan.

Gojek juga memiliki pondasi keuangan yang kokoh dan berada dalam posisi yang kuat untuk mendukung operasi dan pertumbuhan perusahaan hingga tahun-tahun mendatang. ”Oleh karena itu, kita tidak ada tekanan untuk melakukan kesepakatan yang disebutkan di media," terusnya dalam memo.

Duet pimpinan Gojek itu juga menggarisbawahi bahwa sebagai perusahaan teknologi terbesar di Indonesia yang telah berekspansi ke Asia Tenggara, Gojek mendapat dukungan penuh dari investor kelas kakap dunia.

Di antaranya adalah Google, Tencent, Facebook, Paypal, Astra International, dan Telkomsel. ”Sangat jarang bagi perusahaan yang belum IPO di dunia ini memiliki jajaran investor seperti Gojek," paparnya.

Sepanjang  2020, Gojek berhasil mencetak kinerja bisnis positif. Total nilai transaksi lebih dari US$12 miliar. Beberapa layanan Gojek juga mampu mencetak laba operasional. Hal ini membuat fundamental perusahaan semakin kuat untuk mewujudkan bisnis yang berkelanjutan secara jangka panjang.

”Kondisi finansial kita sangat sehat karena kita selama ini fokus mendorong pertumbuhan melalui kepemimpinan produk dan layanan di pasar, tidak seperti banyak perusahaan lain di sektor yang sama, yang banyak bergantung pada strategi bakar uang," tegasnya.

Atas dasar itu Kevin dan Andre meminta karyawan Gojek untuk mengabaikan spekulasi dan mempercayai manajemen perusahaan yang akan selalu bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan dan karyawan dalam menentukan masa depan Gojek.

Data resmi yang diumumkan Gojek beberapa waktu lalu tercatat, total nilai transaksi di dalam platform Gojek Group (Gross transaction value - GTV) mencapai US$12 miliar (sekitar Rp170 triliun) pada 2020. Meningkat 10% dibandingkan tahun lalu.

Sejumlah layanan utama bahkan telah berhasil mencetak profit diluar biaya operasional.

Gojek mendapatkan pendanaan dari perusahaan-perusahaan kelas dunia seperti Facebook dan PayPal di tengah pandemi, tepatnya pada semester awal 2020. Yang terbaru adalah operator telekomunikasi terbesar Indonesia, Telkomsel, resmi menjadi investor di Gojek dengan menanamkan investasi sebesar Rp 2,1 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Grab dan Gojek Merger
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top