Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Promosi Virtual Jadi Terobosan Penting Industri Pariwisata

Program promosi virtual meramaikan cara dalam mempromosikan produk-produk pariwisata di era digitalisasi.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 26 November 2020  |  15:19 WIB
Promosi Virtual Jadi Terobosan Penting Industri Pariwisata
Sejumlah perwakilan agen perjalanan pariwisata berswafoto dengan penari saat travel gathering bertajuk We Love Bali di kawasan Pantai Pandawa, Badung, Bali, Jumat (4/9 - 2020). \\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Promosi virtual destinasi wisata dinilai sebagai terobosan penting bagi industri sebagai satu-satunya tonggak paling kuat saat ini dalam menjaga arus kas pelaku usaha pariwisata. 

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Maulana Yusran menilai program promosi secara virtual yang masih dalam tahap uji coba tersebut sebagai konsep yang solutif di masa pandemi Covid-19.

"Untuk saat ini promosi virtual sangat diharapkan. Pasalnya, promosi offline mati suri sudah mati sejak adanya pandemi," ujar Maulana kepada Bisnis.com, Kamis (26/11/2020).

Menurutnya, konsep promosi virtual yang masih di awal-awal pemanfaatan bakal menjadi project pilot bagi semua pemangku kepentingan pariwisata, baik itu pemerintah maupun pelaku usaha. Program tersebut diperkirakan menjadi satu sampling yang baik karena dari sisi promosi bisa jauh lebih murah.

Tidak hanya itu, program promosi virtual juga meramaikan cara dalam mempromosikan produk-produk pariwisata di era digitalisasi yang mana industri tersebut tidak lagi bisa sepenuhnya mengandalkan promosi luring.

"Sebagai sampling, nanti akan dilihat bagaimana hasilnya dan akan dievaluasi untuk diperbaiki ke depan," jelas Maulana.

Namun demikian, pemangku kepentingan di sektor pariwisata diperkirakan tetap mempertimbangkan promosi secara luring, terutama setelah vaksin Covid-19 terbukti efektif dan kondisi industri pariwisata mulai berjalan normal.

Pasalnya, jelas Maulana, industri pariwisata dengan karakteristik business-to-consumer (B2C) dinilai akan tetap cenderung menggunakan cara luring sehingga keduanya akan berjalan secara paralel.

"Akan ada produk-produk tertentu untuk diyakinkan ke pasar melalui direct communication. Kalau kita ngomong B2C, tidak serta merta pasar bisa beralih dari offline menjadi online. Ini agak rumit. Publik biasanya lebih prefer untuk melakukan secara offline," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata promosi wisata Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top