Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sempat Dihujani kritik, Mayoritas Peserta Akui Manfaat Kartu Prakerja

Pemerintah mencatat sebanyak 88,9 persen penerima Kartu Prakerja yang menyelesaikan pelatihan, menyatakan bahwa pelatihan tersebut bermanfaat dalam meningkatkan keterampilan kerja.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 23 November 2020  |  17:18 WIB
Warga membuka laman www.prakerja.go.id saat mengikuti pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 4, di Serang, Banten, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang.  - ANTARA
Warga membuka laman www.prakerja.go.id saat mengikuti pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 4, di Serang, Banten, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menyatakan program Kartu Prakerja yang baru berjalan sekitar 7 bulan pada tahun ini berhasil dan efektif dalam meningkatkan keterampilan bekerja para penerima manfaat sekaligus untuk menyalurkan bantuan sosial (bansos).

Badan Pusat Statistik (BPS) dalam Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) pada Agustus 2020, mencatat sebanyak 88,9 persen penerima Kartu Prakerja yang menyelesaikan pelatihan, menyatakan bahwa pelatihan tersebut bermanfaat dalam meningkatkan keterampilan kerja.

"Sebanyak 88,9 persen penerima Kartu Prakerja yang menyelesaikan pelatihan mengatakan program Kartu Prakerja meningkatkan keterampilan kerja mereka," kata Kepala BPS Suhariyanto dalam kesempatan diskusi daring, Senin (23/11/2020).

Kemudian, program ini juga dinilai efektif karena berdasarkan survei BPS, sebanyak 45 persen penganggur pada bulan Agustus, atau 5 bulan sejak program diluncurkan, menyatakan tahu tentang program Kartu Prakerja.

"Apa yang membuat mereka mendaftar Kartu Prakerja? Pertama untuk meningkatkan keterampilan kerja sebanyak 48,7 persen. 27,73 persen untuk mendapatkan uang saku/insentif. Mayoritas penduduk mendaftar untuk meningkatkan skill," jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso menyampaikan bahwa program Kartu Prakerja adalah program yang masih sangat muda, di mana saat Sakernas dilaksanakan pada Agustus 2020, program baru berjalan efektif 2 bulan dengan jumlah penerima kurang dari 50 persen.

"Hasil Sakernas ini sangat penting sebagai bahan evaluasi program, melengkapi 3 survei yang diadakan oleh Manajemen Pelaksana, dan Sakernas ini mengkonfirmasi dampak positif Program Prakerja dalam meningkatkan keterampilan kerja," jelasnya.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni P. Purbasari menegaskan bahwa Manajemen Pelaksana serius menjaga kualitas pelatihan dalam ekosistem Kartu Prakerja, agar bisa membekali keterampilan peserta.

"Untuk bisa diterima, sebuah pelatihan harus lolos asesmen berlapis dari Platform Digital, Manajemen Pelaksana, dan Tim Ahli dari UI, Universitas Atma Jaya, dan Indonesia Mengajar. Sesudah itu akan dievaluasi lagi oleh Manajemen Pelaksana, Tim Ahli dari IPB dan peserta melalui ulasan dan rating," tuturnya.

Adapun, pemerintah mencatat program Kartu Prakerja telah menarik minat 43 juta pendaftar dan telah menerima 5,6 juta orang peserta.

Mempertimbangkan hasil dan animo masyarakat yang tinggi di tahun 2020, pemerintah memastikan program Kartu Prakerja akan dilanjutkan pada 2021.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bps kartu prakerja
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top