Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Waspada Penipuan! Ini Syarat, Cara Daftar, dan Cek Penerima BLT UMKM Rp2,4 Juta via eform.bri.co.id

Kemenkop UMKM juga mengingatkan masyarakat agar tidak percaya pada informasi simpang-siur bahkan hoaks yang menyebar di media sosial terkait pendaftaran Bapres BPUM atau BLT UMKM Rp2,4 juta.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 22 Oktober 2020  |  09:14 WIB
Presiden RI Joko Widodo (kedua kanan) dan Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin (kanan) berbincang-bincang dengan para penerima Bantuan Presiden (Banpres) Produktif bagi pelaku usaha mikro di Jakarta, Senin (24 Agustus 2020). BNI dipercaya oleh Kementerian Koperasi dan UKM untuk menyalurkan Banpres Produktif bagi pelaku usaha mikro yang merupakan nasabah PNM Mekaar dengan jumlah sebesar Rp2,4 juta per orang.  -  Dok. BNI
Presiden RI Joko Widodo (kedua kanan) dan Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin (kanan) berbincang-bincang dengan para penerima Bantuan Presiden (Banpres) Produktif bagi pelaku usaha mikro di Jakarta, Senin (24 Agustus 2020). BNI dipercaya oleh Kementerian Koperasi dan UKM untuk menyalurkan Banpres Produktif bagi pelaku usaha mikro yang merupakan nasabah PNM Mekaar dengan jumlah sebesar Rp2,4 juta per orang. - Dok. BNI

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Koperasi dan UKM RI (KemenkopUKM) masih membuka pendaftaran Bantuan Presiden atau Banpres Produktif Usaha Mikro (BPUM) kepada pelaku usaha mikro.

Bantuan langsung tunai (BLT) senilai Rp2,4 juta tersebut bertujuan agar pelaku UMKM dapat menjalankan usaha di tengah krisis akibat pandemi Covid-19.

Tingginya antusiasme masyarakat untuk mengikuti program bansos tersebut ternyata digunakan oleh sekelompok oknum tak bertanggung jawab. Alih-alih membantu, mereka justru ingin menipu pelaku UMKM.

Kemenkop UMKM juga mengingatkan masyarakat agar tidak percaya pada informasi simpang-siur bahkan hoaks yang menyebar di media sosial terkait pendaftaran Bapres BPUM atau BLT UMKM Rp2,4 juta.

"#SobatKUKM hati-hati dengan beredarnya formulir online yang mengatasnamakan Menteri Koperasi dan UKM. Perlu diketahui bahwa program #BanpresProduktifUsahaMikro diusulkan oleh Dinas Koperasi dan UKM di masing2 daerah dan lembaga pengusul. Tetap waspada ya, Sobat!," tulis akun Twitter resmi @kemenkopUMKM seperti dikutip Bisnis, Kamis (22/10/2020).

Pendaftaran Banpres BPUM atau BLT UMKM Rp2,4 juta dilakukan secara manual, bukan online. Masyarakat bisa mendatangi Dinas Koperasi dan UMKM setempat untuk membawa berkas-berkas yang dibutuhkan.

Program ini merupakan dana hibah dan bukan pinjaman ataupun kredit sehingga penerima BLT UMKM tidak dipungut biaya apa pun dalam proses penyaluran.

Jika pelaku usaha mikro tidak memiliki rekening, maka akan dibuatkan pada saat pencairan oleh bank penyalur (BRI, BNI, dan Bank Syariah Mandiri). Bagi pelaku usaha mikro yang memenuhi persyaratan, maka dana tersebut akan ditransfer melalui rekening atas nama masing-masing penerima senilai Rp2,4 juta.

Penerima program BLT UMKM akan diinformasikan melalui pesan singkat (SMS) oleh bank penyalur. Setelah menerima SMS, penerima BLT UMKM harus melakukan verifikasi ke bank penyalur yang sudah ditentukan agar dapat segera mencairkan dana. Program BLT UMKM ini berlangsung sampai dengan 31 Desember 2020.

Anda tertarik untuk mendapat bantuan hibah senilai Rp2,4 juta untuk modal usaha? Berikut persyaratan yang diperlukan untuk mendaftar Banpres BPUM:

1. Warga Negara Indonesia (WNI)
2. Mempunyai Nomor Induk Kependudukan (NIK)
3. Memiliki usaha mikro
4. Bukan ASN, TNI/POLRI, serta pegawai BUMN/BUMD
5. Tidak sedang menerima kredit atau pembiayaan dari perbankan dan KUR.
6. Bagi pelaku usaha mikro yang memiliki KTP dan domisili usaha yang berbeda, dapat melampirkan Surat Keterangan Usaha (SKU)

Apabila pelaku usaha mikro telah memenuhi persyaratan, maka BLT UMKM ini diusulkan oleh pengusul Banpres produktif untuk usaha mikro, antara lain:

1. Dinas yang membidang koperasi dan UKM
2. Koperasi yang telah disahkan sebagai badan hukum
3. Kementerian atau Lembaga
4. Perbankan dan perusahaan pembiayaan yang terdaftar di OJK

Calon penerima BLT UMKM dapat melengkapi data usulan kepada pengusul dengan memenuhi persyaratan, antara lain:

1. Nomor Induk Kependudukan (NIK)
2. Nama dan indentitas Lengkap
3. Alamat tempat tinggal sesuai KTP
4. Bidang usaha
5. Nomor telepon yang aktif dihubungi

Setelah menyelesaikan semua tahapan pendaftaran, Sobat Bisnis bisa menunggu beberapa waktu untuk proses pengecekan data diri. Untuk mengetahui status pengajuan bantuan, Anda dapat melakukan pengecekan status dengan login ke situs https://eform.bri.co.id/bpum.

Caranya sangat mudah. Anda tinggal masukkan nomor KTP terdaftar dan kode verifikasi yang telah disediakan. Selamat mencoba!

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi umkm blt bansos kemenkop
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top