Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Properti Komersial Singapura Bangkit Kembali

Bisnis properti di Singapura terus bangkit. Penjualan investasi komersial di negeri jiran itu disebutkan melonjak hingga 96,4 persen pada kuartal III/2020 dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 09 Oktober 2020  |  20:12 WIB
Properti di area komersial Singapura./Bloomberg - Seong Joon Cho
Properti di area komersial Singapura./Bloomberg - Seong Joon Cho

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar properti komersial Singapura bangkit kembali, dengan minat dan aktivitas pulih selama kuartal III Juli hingga September ini dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Meski begitu, secara keseluruhan, penjualan investasi—yang didefinisikan sebagai transaksi senilai Sin$10 juta dan lebih—di negara kota itu masih turun 55,1 persen yoy menjadi sekitar Sin$4,4 miliar.

Ini sesuai dengan laporan kuartal III/2020 Knight Frank yang diterbitkan pada Jumat (9/10/2020), yang juga mencatat tidak ada transaksi yang diselesaikan di sektor publik selama 3 bulan karena tidak ada lokasi yang dijual di bawah program penjualan tanah pemerintah.

Penjualan investasi komersial di negeri jiran itu disebutkan melonjak hingga 96,4 persen qtq menjadi sekitar Sin$ 3,3 miliar.

Kesepakatan komersial yang signifikan dapat dipahami karena pada kuartal III ekonomi mulai dibuka kembali setelah sebelumnya diberlakukan pembatasan terkait dengan pandemi Covid-19.

"Masih ada minat besar untuk properti komersial, terutama di kawasan pusat bisnis (central business district/CBD) dengan potensi bangunan yang ada yang memanfaatkan Skema Insentif CBD," tulis tim peneliti Knight Frank.

Dalam laporannya, tim peneliti Knight Frank mengatakan bahwa meskipun ada wabah Covid-19, Singapura tetap menjadi tujuan menarik bagi investor asing karena lingkungan ekonomi dan politiknya yang relatif stabil yang tidak terpapar ketidakpastian geopolitik.

Mereka mengharapkan permintaan properti investasi di Singapura meningkat dalam beberapa bulan mendatang, karena investor ingin terus memanfaatkan peluang yang tersedia dan suku bunga rendah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti singapura

Sumber : The Business Times

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top