Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Resesi Indonesia, Produksi Elektronika 2020 Diproyeksi Remuk

Volume produksi industri elektronika hingga akhir 2020 dipastikan akan anjlok sebesar dua digit. Realisasi tersebut merupakan yang terendah setidaknya selama satu dekade terakhir.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 08 Oktober 2020  |  17:03 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Volume produksi industri elektronika hingga akhir 2020 dipastikan akan anjlok sebesar dua digit, menyusul resesi Indonesia. Realisasi tersebut merupakan yang terendah setidaknya selama satu dekade terakhir.

Gabungan Pengusaha Elektronika (Gabel) mendata volume produksi produk elektronika hingga akhir kuartal III/2020 baru mencapai sekitar 60-70 persen dari realisasi periode yang sama tahun lalu. Adapun, asosiasi memastikan keadaan tersebut akan bertahan hingga akhir 2020.

"Total 1 tahun hampir bisa dipastikan [pertumbuhan volume produksi] negatif. Memang besar [penurunannya]. Tahun ini sebagian besar [pabrikan] akan mengalami kerugian," kata Sekretaris Jenderal Gabel Daniel Suhardiman kepada Bisnis, Kamis (8/10/2020).

Berdasarkan data Gabel, mendata utilisasi industri elektronika pada kuartal II/2020 merosot sebesar 30-60 persen dari posisi kuartal I/2020 karena rendahnya permintaan pasar.

Adapun, produksi barang elektronika utama seperti pendingin ruangan, lemari es, dan mesin cuci turun 60-70 persen pada Mei-Juni 2020 secara tahunan. Sementara itu, utilitas pabrikan peralatan elektronika kecil akan merosot 50-70 persen secara tahunan.

Walakin, Daniel optimistis perbaikan industri elektronika bisa terjadi pada tahun depan. Menurutnya, pabrikan elektronika nasional berorientasi ekspor dapat mulai kembali ke posisi pra-pandemi pada kuartal III/2021 atau kuartal IV/2021.

Sementara itu, perbaikan untuk pabrik an berorientasi lokal akan mulai kembali ke posisi awal 2020 sekitar awal kuartal II/2021. Dengan kata lain, perbaikan permintaan elektronika di dalam negeri akan jauh lebih cepat dibandingkan pasar global.

"Saya pikir karena penetrasi atau kepemilikan produk-produk elektronik rasionya masih belum saturated. Jadi, permintaan masih terdiri atas penggantian dan pembelian kepemilikan baru," kata Daniel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Resesi Industri Elektronik
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top