Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Panasonic Capai Pengiriman 200 Miliar Baterai Kering, Ini Perjalanannya

Panasonic Corporation mengumumkan bahwa pada akhir September 2020 menjadi perusahaan Jepang pertama yang mengirimkan total kumulatif 200 miliar baterai kering ke seluruh dunia setelah pencapaian 100 miliar pada 2001 sejak dimulainya produksi internal sel kering pada 1931.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 07 Oktober 2020  |  09:03 WIB
Evolta Neo, maskot Panasonic di pasar Jepang, dan Panasonic Leo, maskot di luar pasar Jepang.  - Panasonic
Evolta Neo, maskot Panasonic di pasar Jepang, dan Panasonic Leo, maskot di luar pasar Jepang. - Panasonic

Bisnis.com, JAKARTA - Panasonic Corporation mengumumkan bahwa pada akhir September 2020 menjadi perusahaan Jepang pertama yang mengirimkan total kumulatif 200 miliar baterai kering ke seluruh dunia setelah pencapaian 100 miliar pada 2001 sejak dimulainya produksi internal sel kering pada 1931.

Panasonic mulai memproduksi baterai kering pada 1931 untuk mempromosikan penggunaan luas lampu bertenaga baterai genggam tipe persegi, produk pertama dengan merek National. Pada 1939, perusahaan, pelopor perluasan pabrik di luar negeri, mendirikan tempat produksi pertamanya di luar Jepang di Shanghai.

Sejak itu, Panasonic telah membuka pabrik di sejumlah negara termasuk Thailand, Peru, Kosta Rika, Brasil, Belgia, India, Indonesia, dan Polandia, menghasilkan total kumulatif sekitar 150 miliar baterai kering di luar negeri.

"Dalam perjalanannya, perusahaan telah berkontribusi dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan mempromosikan industri di negara-negara tersebut," demikian Panasonic dalam keterangan persnya, Selasa (6/10/2020).

Di Indonesia, PT Panasonic Manufacturing Indonesia (PT National Gobel) didirikan pada 1970, sebelum H Thayeb Mohammad Gobel mendirikan PT Transistor Radio Manufacturing yang merupakan pabrik radio transistor pertama di Indonesia dengan brand Tjawang pada 1954.

Pada tahun yang sama, yakni 1954, Panasonic Corporation merilis Hyper, baterai kering berjaket logam penuh pertama di Jepang, sesuai dengan standar internasional. Kemajuan baterai kering sangat erat kaitannya dengan perangkat yang menggunakannya.

Baterai Hyper terutama digunakan untuk senter dan lampu. Pada 1963, perusahaan mengembangkan Hi-Top yang memiliki kapasitas dua kali lipat dari Hyper, dan pada 1969, Neo Hi-Top dengan kapasitas tiga kali lipat dari Hyper. Baterai ini terutama digunakan untuk perekam kaset dan perekam kaset radio.

Pada 1995, Panasonic mengembangkan baterai kering alkalin arus tinggi dengan kinerja pelepasan beban berat yang ditingkatkan secara signifikan, meningkatkan kinerja baterai untuk mendukung karakteristik perangkat digital yang semakin umum. Kemajuan perangkat membutuhkan baterai kering arus besar, mempercepat peralihan dari baterai kering mangan ke alkalin.

Baterai kering Panasonic memiliki rekam jejak luar biasa dalam kualitas dan performa. Pada 2008, Panasonic merilis baterai kering alkalin Evolta, yang mencapai tanggal kedaluwarsa 10 tahun, industri yang pertama di Jepang.

Baterai kering alkalin Evolta Neo dirilis pada 2017, yang jika dibandingkan dengan Evolta konvensional, menampilkan kinerja tahan lama yang unggul setelah penyimpanan jangka panjang, penumpukan gas sekitar 30% lebih sedikit setelah pengosongan berlebih, dan umur sekitar 10% lebih lama, sehingga mewujudkan baterai kering yang lebih aman dan bertahan lebih lama.

Sejak dirilis pada 2008, Evolta, dan Evolta Neo setelah 2017, telah diakui sebagai baterai alkaline AA yang paling tahan lama oleh Guinness World Records, dengan pengakuan terbaru pada 17 Agustus tahun ini untuk 2020, yang ke-13 tahun berturut-turut.

Untuk mempromosikan kinerja jangka panjang dari seri Evolta yang diakui oleh Guinness World Records, Panasonic mengadakan acara "EVOLTA challenge" setiap tahun dari 2008 hingga 2019, mengambil berbagai tantangan menggunakan Evolta dan Evolta Neo. Panasonic telah menetapkan empat Rekor Dunia Guinness melalui tantangan ini.

Baterai juga dapat membantu selama keadaan darurat. Sebagai bagian dari persiapan menghadapi bencana alam yang semakin sering terjadi, Evolta Neo dapat digunakan dengan aman bahkan setelah penyimpanan jangka panjang.

Dengan konsep "Everyday Convenience × Being Ready for the Unexpected," Panasonic juga menawarkan perangkat bertenaga baterai kering termasuk produk penerangan dan pengisi daya ponsel yang tersedia untuk penggunaan sehari-hari dan juga dapat digunakan untuk merespons bencana alam.

Di masa mendatang, Panasonic akan meningkatkan penjualan terutama di pasar Asia dan Amerika Latin, yang diperkirakan akan memiliki pertumbuhan permintaan baterai kering yang tinggi. Panasonic menikmati pengakuan merek yang tinggi di wilayah ini, di mana baterai kering alkaline berperforma tinggi diharapkan dapat menggantikan baterai mangan.

Memanfaatkan pergeseran pasar tersebut, Panasonic akan secara proaktif memasok baterai kering alkalin berkinerja tinggi dan berkualitas tinggi yang berpusat pada seri Evolta, yang telah dikembangkan perusahaan selama bertahun-tahun, untuk mencapai pertumbuhan bisnis.

Dalam kegiatan promosi penjualan di pasar luar negeri, terutama di Asia dan Amerika Latin, iklan perusahaan akan menampilkan Panasonic LEO, maskot asli untuk luar negeri yang melambangkan atribut "tahan lama", "kontribusi", dan "keakraban" dari baterai keringnya, bertujuan untuk membangun citra merek Panasonic sebagai penyedia baterai berkualitas tinggi, aman dan terlindungi.

Untuk mewujudkan masyarakat yang berkelanjutan, semua pabrik produksi Panasonic telah berupaya mengurangi emisi CO2. Tiga pabrik di Kosta Rika, Belgia, dan Brasil telah mencapai emisi CO2 nol. Sebuah pabrik di Kosta Rika disertifikasi sebagai "pabrik netral karbon" pertama di negara itu pada 2019.

Berdasarkan teknologinya yang dikembangkan selama bertahun-tahun, Panasonic akan terus berkontribusi untuk mencapai kehidupan yang lebih baik dengan memasok baterai kering berkualitas tinggi dan aman secara global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panasonic baterai
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top