Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Brantas Abipraya Minat Garap Proyek Jembatan Callender Hamilton

PT Brantas Abipraya (Persero) pernah menggarap proyek duplikasi jembatan antara lain Jembatan Sembayat Jawa Timur, Jembatan Landak Kalimantan Barat.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 02 Oktober 2020  |  17:02 WIB
Bendungan Tapin, salah satu bendungan yang pengerjaannya dilakukan oleh PT Brantas Abipraya (Persero) -  Dok. Istimewa
Bendungan Tapin, salah satu bendungan yang pengerjaannya dilakukan oleh PT Brantas Abipraya (Persero) - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA-- PT Brantas Abipraya (Persero) mengaku berminat untuk menggarap proyek kerjasama pemerintah dan badan usaha (KPBU) yang ditawarkan Kementerian PUPR yakni duplikasi atau penggantian jembatan Callender Hamilton di Pulau Jawa.

Radhman Siahaan Manager Produksi Divisi Operasi 3 Brantas Abipraya menilai proyek yang ditawarkan itu menarik, dan perseroan menyatakan berminat untuk ikut serta dalam proses lelang nantinya.

"Menarik proyeknya dan kami berminat untuk ikut. Karena kami juga sudah pernah mengerjakan jembatan-jembatan duplikasi di tempat lainnya," ujarnya kepada Bisnis Jumat (2/10/2020).

Dia menguraikan beberapa proyek duplikasi jembatan yang pernah digarap Jembatan Sembayat Jawa Timur, Jembatan Landak Kalimantan Barat. Kemudian ada juga proyek penanganan jembatan runtuh pada Jembatan Sicicin - Widang Jawa Timur.

Untuk proyek yang saat ini masih berjalan dan dikerjakan perseroan yaitu proyek Jembatan Rahabangga dan Asera di Sulawesi Tenggara

Adapun sebelumnya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan penjajakan minat pasar (market sounding) melalui skema Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) untuk proyek penggantian dan/atau duplikasi jembatan tipe Callender Hamilton (CH) di Pulau Jawa dengan nilai investasi Rp2,35 triliun.

Sementara untuk proyek penggantian dan/atau duplikasi jembatan CH terdapat 38 jembatan dengan total panjang sekitar 3.000 meter yang berada di dalam sistem jaringan jalan nasional dan jalur logistik nasional di Pulau Jawa, baik di Provinsi Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.

Penggantian dan/atau duplikasi jembatan CH tersebar di jalur Pantai Utara (Pantura) sebanyak 17 jembatan, Lintas Tengah 11 jembatan, Lintas Selatan 8 jembatan, dan jalur Pantai Selatan (Pansela) sebanyak 2 jembatan.

Kebutuhan penanganan 38 jembatan CH tersebut merupakan bagian dari mitigasi risiko akibat usia jembatan yang sudah tua dan overloading kendaraan.

Skema pengembalian investasi berupa ketersediaan layanan/Availability Payment dengan masa konsesi 12 tahun. Konstruksi jembatan direncanakan mulai 2021-2023 dan akan beroperasi penuh pada 2023.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jembatan brantas abipraya
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top