Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Dunia: Pandemi Bisa Hambat Pertumbuhan Ekonomi Sampai Satu Dekade

Diperkirakan, ekonomi Asia Timur dan Pasifik pada tahun ini masih akan tumbuh positif pada kisaran 0,9 persen, terbantu oleh China yang ekonominya diperkirakan tumbuh 2 persen pada 2020.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 29 September 2020  |  17:52 WIB
Peserta berdiri di dekat logo Bank Dunia dalam rangkaian Pertemuan IMF - World Bank Group 2018, di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - Reuters/Johannes P. Christo
Peserta berdiri di dekat logo Bank Dunia dalam rangkaian Pertemuan IMF - World Bank Group 2018, di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - Reuters/Johannes P. Christo

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Dunia memperkirakan ekonomi sebagian besar negara di kawasan Asia Timur dan Pasifik akan mengalami kontraksi pada tahun ini sebagai dampak dari terpukulnya ekonomi karena pandemi Covid-19.

Diperkirakan, ekonomi Asia Timur dan Pasifik pada tahun ini masih akan tumbuh positif pada kisaran 0,9 persen, terbantu oleh China yang ekonominya diperkirakan tumbuh 2 persen pada 2020.

Dalam laporan World Bank East Asia and Pacific Economic Update October 2020, penganggulangan pandemi sejauh ini telah berhasil dilakukan di beberapa negara di kawasan ini, kecuali Filipina dan Indonesia.

Penanggulangan yang berhasil di beberapa negara tersebut memicu pemulihan aktivitas ekonomi domestik. Namun, di sisi lain, kebangkitan ekonomi di negara-negara tersebut juga masih bergantung pada kondisi ekonomi negara lainnya.

Diperkirakan, dampak pandemi akan menghambat pemulihan ekonomi di regional hingga satu dekade ke depan.

"Konsekuensi pandemi ini dapat mengurangi pertumbuhan regional selama dekade berikutnya sebesar 1 poin persentase per tahun," tulis Bank Dunia, yang dikutip Bisnis, Selasa (29/9/2020).

Bank Dunia memaparkan pandemi akan menyebabkan dampak yang berkepanjangan pada pertumbuhan investasi, produktivitas, dan kualitas SDM. Tak hanya itu, neraca perbankan juga terancam akan memburuk akibat ketidakpastian yang masih tinggi, serta menimbulkan risiko terhadap stabilitas ekonomi.

Wabah, krisis pangan, pekerja yang kehilangan pekerjaan, penutupan sekolah akan menyebabkan terkikisnya kualitas SDM dan mengancam hilangnya pendapatan. Produktivitas dunia usaha juga akan terganggu dalam jangka waktu yang panjang, sejalan dengan perdagangan dan rantai nilai global yang terganggu .

Di samping itu, dampak yang paling parah akan dialami oleh masyarakat kelas bawah, yang aksesnya terhadap kesehatan, pendidikan, pekerjaan, dan keuangan, sangat terbatas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dunia Pertumbuhan Ekonomi pemulihan ekonomi
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top