Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

11 Perusahaan Siap Masuk Kepri, Bawa Investasi Rp8,2 Triliun

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan kesebelas perusahaan tersebut sedang bernegoisasi final untuk masuk ke kawasan Super Hub, yang terdiri dari Batam, Bintan dan Karimun.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 September 2020  |  05:47 WIB
Jembatan Tengku Fisabilillah atau dikenal dengan Jembatan Barelang terlihat dari udara di Batam, Kepulauan Riau. - JIBI/Dwi Prasetya
Jembatan Tengku Fisabilillah atau dikenal dengan Jembatan Barelang terlihat dari udara di Batam, Kepulauan Riau. - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 11 perusahaan siap masuk ke kawasan Kepulauan Riau.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan kesebelas perusahaan tersebut sedang bernegoisasi final untuk masuk ke kawasan Super Hub, yang terdiri dari Batam, Bintan dan Karimun.

Pemerintah sendiri telah meluncurkan Program Batam, Bintan, dan Karimun atau BBK Murah di Kepulauan Riau, pada Sabtu (26/9/2020). Nilai investasi yang ditargetkan yaitu US$550 juta atau sekitar Rp8,2 triliun (kurs Rp 14.938 per dolar AS).

"Tenaga kerja yang akan diserap mencapai sekitar 1.500 orang," kata Airlangga seperti dilansir Tempo.co pada Minggu (27/9/2020).

Airlangga belum merinci daftar 11 perusahaan yang akan masuk tersebut. Akan tetapi, perusahaan-perusahaan ini bisa mendapatkan sejumlah insentif yang ada di program BBK Murah.

Mereka bisa mendapat stimulus jika masuk ke lokasi zona perdagangan bebas di Batam, Bintan, dan Karimun ini. Stimulus tersebut yaitu sewa lahan gratis selama 5 tahun pertama.

"Mereka hanya perlu menanggung biaya listrik, maintenance, dan biaya operasional lainnya," kata Airlangga.

Selain itu, Airlangga menyebut biaya produksi yang terjangkau, mulai dari biaya listrik, gas, dan pelabuhan yang bersaing.

Lalu, Upah Minimum Provinsi (UMP) dan Upah Minimum Kabupaten (UMK) juga kompetitif. Kemudian, Self Factory Building (SFB) yang tidak kalah bersaing dengan Pulau Jawa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi kepri airlangga hartarto
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top