Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dorong Ekonomi, Pemerintah Ciptakan Program PEN Terumbu Karang di Bali

Bali menjadi pilihan karena pelaksanaan program pemulihan ekonomi nasional (PEN) terumbu karang karena wisata bahari.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 16 September 2020  |  18:33 WIB
Seorang mengamati terumbu karang di perairan Pulau Hoga, Kepulauan Wakatobi, Sulawesi Tenggara - Antara
Seorang mengamati terumbu karang di perairan Pulau Hoga, Kepulauan Wakatobi, Sulawesi Tenggara - Antara

Bisnis.com, JAKARTA--Pemerintah tengah mengajukan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Padat Karya untuk restorasi terumbu karang di Pantai Sanur, Serangan, Nusa Dua, Pantai Pandawa hingga perairan Buleleng, Bali.

Andreas A Hutahaean, Kepala Bidang (Kabid) Pengelola Konservasi Perairan dan Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Kemenko Maritim dan Investasi mengatakan, restorasi terumbu karang di pesisi Bali bertujuan memitigasi dampak pandemi Covid-19 khususnya di sektor kelautan dan wisata bahari.

“Untuk perairan Nusa Dua ini merupakan salah satu target lokasi program PEN kami, karena masuk dalam satu dari lima titik restorasi terumbu karang yang akan dilakukan di Bali dan tempat untuk Indonesia Coral Reef Garden (ICRG) yang diluncurkan pada saat IMF-WB Annual Meeting 2018 yang lalu," ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (16/9/2020).

Andreas menjelaskan Bali merupakan satu-satunya daerah yang diajukan mendapatkan dana PEN untuk restorasi terumbu karang, dengan total pengajuan dana PEN itu sendiri sebesar Rp115 miliar. Dananya saat ini masih dalam penggodokan di Kementerian Keuangan dan diperkirakan program padat karya ini dapat menyerap hingga 11.000 orang tenaga kerja.

Dia menambahkan Bali dipilih karena merupakan tujuan wisata bahari dengan keindahan bawah laut yang masih diburu wisatawan. Selain itu, perekonomian Bali juga ditopang oleh sektor pariwisata sehingga kehadiran pemerintah pusat melalui PEN diharapkan mendorong perekonomian Pulau Dewata.

"Sehingga di tengah melemahnya pertumbuhan ekonomi di Bali, pemerintah pusat hadir dengan memberikan trigger untuk memutar ekonomi dari bawah,” jelasnya.

Seperti diketahui, terdapat 5 lokasi implementasi program PEN di Bali, yakni Pantai Pandawa, Pantai Nusa Dua, Pantai Sanur, Pantai Serangan, dan Buleleng. Program PEN diharapkan dapat terealisasi pada awal Oktober mendatang ini nantinya disalurkan melalui program padat karya.

Program PEN merupakan salah satu rangkaian kegiatan untuk mengurangi dampak Covid-19 terhadap perekonomian. Selain penanganan krisis kesehatan, Pemerintah juga menjalankan program PEN sebagai respon atas penurunan aktivitas masyarakat yang berdampak pada ekonomi, khususnya sektor informal atau UMKM.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali ekonomi pemulihan ekonomi
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top