Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Alibaba Sedang Berunding untuk Investasi US$3 Miliar di Grab

Jika terjadi, kesepakatan itu mungkin merupakan salah satu pertaruhan terbesar Alibaba di Asia Tenggara sejak investasi pertamanya di Lazada pada 2016.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 15 September 2020  |  08:11 WIB
Ilustrasi: Sopir taksi online melakukan pengisian daya mobil listrik di Jakarta, Kamis (13/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi: Sopir taksi online melakukan pengisian daya mobil listrik di Jakarta, Kamis (13/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Alibaba Group Holding Ltd. disebut-sebut sedang dalam pembicaraan untuk menginvestasikan US$3 miliar pada Grab Holdings Inc.

Menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut, seperti dikutip www.paymentssource.com dari Bloomberg, raksasa e-commerce China, investor tunggal dalam rencana tersebut, akan menghabiskan sebagian dari dana untuk mengakuisisi sebagian saham Grab yang dipegang oleh Uber Technologies Inc.

Jika trjadi, kesepakatan itu mungkin merupakan salah satu pertaruhan terbesar Alibaba di Asia Tenggara sejak investasi pertamanya di Lazada pada 2016.

Perusahaan terbesar China ini sebelumnya memiliki pengalaman terbatas dalam bisnis pemesanan kendaraan berbasis daring, tetapi potensi kerja sama dengan Grab memberinya akses ke data tentang jutaan pengguna di delapan negara, armada pengiriman yang berkembang serta kepemilikan dalam dompet digital dan layanan keuangan.

Salah satu rencana spesifik yang sedang dibahas, kata salah satu sumber, adalah mengintegrasikan jaringan pengiriman Grab ke Lazada, memberi akses startup Singapura ke jaringan konsumen yang lebih luas.

Pendanaan—sekitar seperlima dari nilai Grab sekitar US$14 miliar—datang di tengah pertanyaan yang berkembang tentang kemampuan perusahaan untuk mempertahankan label harga yang tinggi saat bergulat dengan dampak pandemi virus corona.

Chief Executive Officer Grab Anthony Tan mengatakan bahwa perusahaan sedang menghadapi "satu krisis terbesar", sedangkan salah satu pendiri Tan Hooi Ling memperingatkan pada Mei tentang "musim dingin yang panjang".

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alibaba Grab
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top