Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anak Buah Sri Mulyani Terbelah Soal Putusan PSBB Gubernur Anies

Salah satu Stafus Menteri Keuangan, Yustinus Prastowo, membagikan pernyataan dukungan melalui Twitter terkait dengan penerapan PSBB oleh Gubernur DKI Jakarta. Di sisi lain, Wamenkeu menyalahkan kebijakan tersebut sebagai penyebab anjloknya IHSG pada Kamis (10/9/2020).
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 11 September 2020  |  10:41 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo menegaskan dukungannya kepada keputusan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Hal tersebut disampaikannya melalui Twitter pada 9 September 2020.

"Keputusan Gubernur DKI Mas Anies Baswedan memberlakukan lagi PSBB secara ketat layak diapresiasi. Kita butuh injak rem lebih keras agar Covid bisa dikendalikan," tulisnya dalam Twitter, Jumat (11/9/2020).

Yustinus juga berharap agar hal serupa diikuti daerah lain yang rawan. Cuitan Yustinus mendapatkan respon dari ekonom senior Universitas Indonesia Faisal Basri.

"Salam hormat dan sehat selalu, Mas @Prastow. Saaatnya kejujuran yang memimpin bangsa ini," balas Faisal.

Seperti diketahui, Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara ‘mengkambinghitamkan’ Anies dengan PSBB-nya sebagai penyebab IHSG terpuruk.

Suahasil mengatakan bahwa keputusan Pemprov DKI Jakarta mengganggu psikologi pasar saham yang memang sangat fluktuatif.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa kebijakan ini berisiko makin menggerus perekonomian nasional yang tengah terseok. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi pada kuartal III/2020 bisa tertekan lebih dalam akibat kebijakan Pemprov DKI.

Sebelumnya, pemerintah memprediksi ekonomi kuartal III/2020 hanya tumbuh minus 1 persen - 0 persen. “Tapi kami perkirakan akan lebih rendah dari kisaran itu [setelah ada PSBB jilid II],” katanya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani anies baswedan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top