Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Dunia: Penurunan Emisi dan Pengembangan EBT Indonesia Lambat

Bank Dunia menilai upaya Indonesia untuk menurunkan emisi dan pengembangan EBT lambat dari yang diperkirakan.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 09 September 2020  |  13:32 WIB
Ilustrasi energi baru dan terbarukan - Istimewa
Ilustrasi energi baru dan terbarukan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Dunia menilai upaya Indonesia mengejar target penurunan emisi gas rumah kaca serta pengembangan energi baru dan terbarukan (EBT) berjalan lambat.

Dalam COP21 Paris, pemerintah Indonesia telah berkomitmen untuk menurunkan emisi sebesar 29 persen pada 2030. Sebagai bagian dari upaya mewujudkan komitmen tersebut, pemerintah mencanangkan pencapaian target bauran EBT sebesar 23 persen pada 2025.

Satu Kahkonen, World Bank Country Director for Indonesia and Timor-Leste, mengatakan  kemajuan Pemerintah Indonesia dalam mencapai kedua target tersebut berjalan lambat dari yang diperkirakan dengan investasi pada pengembangan EBT yang terbatas.

"Hanya kemajuan moderat yang telah dibuat sejauh ini untuk mencapai target tersebut. Saat ini, bauran EBT pada pembangkit listrik hanya 12 persen sehingga masih cukup jauh untuk mencapai target 23 persen," ujarnya dalam Digital Indonesia International Geothermal Convention (DIIGC) 2020, Selasa (8/9/2020).

Sedangkan terkait emisi karbon, Satu justru melihat adanya peningkatan. Pada 2000, sektor energi dan transportasi tercatat menyumbang 30 persen dari total emisi karbon yang dihasilkan. Namun sekarang ini, dua sektor tersebut tercatat menyumbang sekitar 50 persen dari total emisi. Diperkirakan kontribusi dari dua sektor ini akan terus meningkat hingga 2030.

"Harus ada tindakan yang diambil terhadap dua sektor ini bila Indonesia ingin mencapai dua target pemerintah tadi," katanya.

Menurutnya, salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah dengan memanfaatkan semaksimal mungkin sumber EBT yang dimiliki Indonesia. Satu menuturkan Indonesia sangat beruntung karena diberkahi berbagai macam sumber EBT, seperti panas bumi, air, surya, angin, dan lainnya.

Sistem kelistrikan utama Indonesia, imbuh Satu, masih sangat bergantung pada pembangkit batu bara. Padahal terdapat potensi panas bumi cukup besar, yakni sekitar 20 gigawatt (GW), yang bisa dikembangkan untuk mengurangi ketergantungan terhadap batu bara.

Di sisi lain, potensi panas bumi juga bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan akses listrik di wilayah Indonesia bagian timur. Terdapat potensi mengembangkan 1-2 GW pembangkit panas bumi yang biaya produksi listriknya bisa lebih efisien dibanding pembangkit diesel.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi terbarukan ebt
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top