Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Anggaran Tertekan, Defisit APBN per Juli Tembus 2 Persen

Kondisi ini menggambarkan bahwa APBN terus mengalami tekanan akibat pandemi Covid-19. Penerimaan masih mengalami tekanan.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  11:18 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat tiba di depan Ruang Rapat Paripurna I untuk menghadiri Pembukaan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja anggaran tahun 2020 terus mengarah ke angka negatif akibat pendapatan negara anjlok. Defisit APBN 2020 per Juli 2020 telah mencapai 2 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa kondisi ini menggambarkan bahwa APBN terus mengalami tekanan akibat pandemi Covid-19.

"Penerimaan mengalami tekanan, belanja naik akibat Covid -19 dan oleh karena itu dampaknya terhadap defisit APBN akan sangat besar," kata Sri Mulyani, Selasa (25/8/2020).

Sri Mulyani menjelaskan realisasi pendapatan negara sampai Juli 2020 mencapai Rp922,2 triliun atau minus 12,4 persen dibandingkan Juli 2019. Petumbuhan negatif di pendapatan negara ini harus diwaspadai pasalnya, kinerja pendapatan negara mencerminkan kinerja perekonomian.

Adapun, kinerja pendapatan negara ini dipicu oleh kontraksi di penerimaan pajak sebanyak 14,7 persen dan PNBP yang mencapai 13,5 persen. Sementara itu, bea cukai masih tumbuh tipis di angka 3,7 persen.

Sementara itu, belanja negara sampai dengan akhir Juli membelanjakan Rp1.252,4 triliun atau 45,7 persen dari total belanja negara. Realisasi ini tumbuh tipis 1,3 persen dibandingkan tahun lalu atau pada bulan Juni bisa tumbuh 7,9 persen.

"Ini lebih dalam dari yang kami perkirakan dan ini adalah sesuatu yang harus kita perhatikan dari sisi faktor-faktor penerimaan pajak tersebut," jelas Sri Mulyani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn sri mulyani defisit anggaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top