Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konsumsi Kuartal III Loyo, Ini Jurus Sri Mulyani

Oleh sebab itu, Sri Mulyani mengeluarkan 3 jurus untuk mempercepat biaya anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  11:07 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani melantik 11 pimpinan tinggi pratama di lingkungan Kementerian Keuangan, Senin (24/8/2020). Menteri Keuangan hadir secara virtual dalam pelantikan ini - Kemenkeu
Menteri Keuangan Sri Mulyani melantik 11 pimpinan tinggi pratama di lingkungan Kementerian Keuangan, Senin (24/8/2020). Menteri Keuangan hadir secara virtual dalam pelantikan ini - Kemenkeu

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah mengakui kinerja pemulihan ekonomi masih belum bergerak sesuai ekspektasi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan ini adalah sesuatu yang cukup berat karena di kuartal ketiga konsumsi masih belum menunjukkan pemulihan seperti yang diharapkan.

"Kita masih memiliki waktu satu setengah bulan untuk kuartal ketiga ini," kata Sri Mulyani, Selasa (25/8/2020).

Sri Mulyani mengatakan bahwa sejumlah indikator sebenarnya mulai mengalami pembalikan pada kuartal III/2020. Untuk konsumsi pemerintah akan positif seiring dengan APBN yang mengalami perubahan dengan stimulus maupun penanganan pemulihan ekonomi yang cukup besar.

"Diharapkan bisa dieksekusi secara efektif pada kuartal ketiga dan keempat sehingga ini akan memberikan kontribusi positif terhadap ekonomi kita tahun 2020," jelasnya.

Adapun, penyerapan anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) masih jauh dari ekspektasi. Per 19 Agustus 2020 penyerapan PEN mencapai Rp174,79 triliun atau 25,1 persen.

Pemerintah menyebut bahwa lemahnya penyerapan anggaran ini mendapat banyak tantangan mulai dari persoalan data yang tak valid, infrastruktur delivery belum tersedia, penambahan dan revisi regulasi rumit karena berbenturan dengan berbagai aturan, dan proses penganggaran.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa untuk mendorong percepatan pemulihan ekonomi nasional (PEN) pemerintah telah menyiapkan tiga strategi.

Pertama, akselerasi eksekusi program PEN misalnya dengan percepatan program existing yang telah memiliki alokasi DIPA serta percepatan regulasi dan eksekusi bagi program baru yang memiliki kesesuaian data dan mekanismenya tersedia.

"Program usulan baru yang tidak didukung data valid dan membutuhkan perubahan regulasi yang rumit sebaiknya dialihkan untuk penguatan program existing yang implementatif," kata Sri Mulyani, Senin (24/8/2020).

Kedua, memperkuat konsumsi pemerintah yang dilakukan dengan belanja pegawai, percepatan belanja barang, belanja modal, dan relaksasi kebijakan. Ketiga, memperkuat konsumsi masyarakat.

Penguatan konsumsi ini dilakukan dengan modifikasi Belanja perlindungan sosial yang didasarkan beberapa opsi misalnya besaran dinaikkan, frekuensi ditambah, periode diperpanjang.

Langkah ini dapat dilakukan melalui penambahan indeks program perlindungan sosial yang relatif implementatif ( PKH, Sembako, Bansos Tunai).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn sri mulyani konsumsi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top