Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Grup Salim (META) Alokasikan Rp292,94 Miliar untuk Tol Layang di Makassar

Ekspansi Grup Salim di jalan tol meliputi Tol BSD hingga tol layang baru di Makassar.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 23 Agustus 2020  |  19:18 WIB
Jalan Tol Seksi Empat, Makassar, salah satu jalan tol yang dikelola PT JTSE, anak usaha PT Nusantara Infrastructure. - nusantarainfrastructure.com
Jalan Tol Seksi Empat, Makassar, salah satu jalan tol yang dikelola PT JTSE, anak usaha PT Nusantara Infrastructure. - nusantarainfrastructure.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT Nusantara Infrastructure Tbk. (META), konglomerasi Grup Salim pada jalan Tol menyiapkan investasi Rp292,94 miliar untuk proyek jalan tol layang pertama di Makassar.

Kepemilikan Grup Salim di META sebanyak 74,65 persen melalui PT Metro Pacific Tollways Indonesia (MPTI). Perusahaan ini adalah anak usaha Metro Pacific  Investments Corporation yang tercatat di bursa Filipina.

Grup Salim tercatat memiliki lebih dari 41 persen saham pada perusahaan di Filipina ini melalui First Pacific Company Ltd yang bermarkas di Hong Kong.

Investasi untuk jalan tol layang di Makassar ini menggunakan dana hasil penawaran umum terbatas II (”PUT II”) Perseroan, dimana sejak 30 Juni 2020, diperoleh dana sekitar Rp495 miliar.

Deden Rochmawaty GM Corporate Affairs META menjelaskan keputusan penggunaan dana hasil penerbitan obligasi itu menjadi satu yang disetujui RUPS perusahaan pada 19 Agustus 2020 lalu.

"Pada rapat [RUPS] ini perseroan membahas delapan agenda dengan menyetujui beberapa hal, diantaranya laporan realisasi Penggunaan Dana Hasil Penawaran Umum Terbatas II (”PUT II”) Perseroan, dimana sejak 30 Juni 2020, diperoleh dana sekitar Rp495 miliar," ujarnya dalam siaran pers Sabtu (22/8/2020).

Dari dana yang didapatkan itu, Rp292,94 miliar digunakan oleh perseroan sebagai setoran modal ke dalam Entitas Anak Perseroan yaitu PT Margautama Nusantara (MUN).

Selanjutnya dana tersebut digunakan oleh MUN sebagai setoran modal ke dalam Entitas Anak MUN yaitu PT Bosowa Marga Nusantara (BMN), yang kemudian oleh BMN digunakan sebagai pendanaan untuk pelaksanaan proyek jalan tol di Makassar.

Proyek ini dikerjakan oleh anak usaha MUN, PT Bosowa Marga Nusantara (BMN) bersama PT Wijaya Karya Beton Tbk. (WIKA) sebagai kontraktor utama. Proyek Jalan Tol Layang pertama di Kota Makassar ini diperkirakan dapat diselesaikan pada tahun 2020.

Tol Layang A.P. Pettarani ini dibangun dibangun di atas jalan nasional A.P. Pettarani tanpa adanya pembebasan lahan. Pembangunan proyek ini terbagi atas 74 span pada Main Line, 9 span pada Ramp On dan 7 span pada Ramp Off dengan jumlah box girder sebanyak 3.044 buah.

Proyek tol layang sepanjang 4,3 km ini ditargetkan dapat beroperasi secara komersial mulai kuartal III/2020. Dimana saat ini, MUN tercatat memiliki empat jalan tol lain yang telah beroperasi, di antaranya ruas Jembatan Tallo—Simpang Mandai dan ruas Kebon Jeruk—Penjaringan.

Selain penggunaan dana hasil penerbitan obligasi, RUPS tahunan perseroan juga mengesahkan Laporan Keuangan Konsolidasian META dan Entitas Anaknya untuk Tahun Buku yang berakhir 31 Desember 2019, dimana total aset Perseroan mencapai Rp5,07 triliun.

Sementara itu Laba Tahun Berjalan Yang Dapat Diatribusikan Kepada Pemilik Entitas Induk senilai Rp143.81 miliar. Lalu dari laba tersebut sekitar Rp1,43 miliar dialokasikan sebagai cadangan wajib, sesuai dengan ketentuan Pasal 70 Undang Undang Perseroan Terbatas.

Selain dua agenda itu, RUPS META juga menyetujui perubahan pengurus Perseroan, dengan susunan Dewan Komisaris dan Direksi yang baru, diantaranya penunjukan Jose Ma. Kamantigue Lim sebagai Komisaris Utama beserta tiga jajaran komisaris lainnya, dan Muhammad Ramdani Basri sebagai Direktur Utama, beserta tujuh jajaran direktur lainnya.

Nusantara Infrastruktur sendiri saat ini mengendalikan sejumlah jalan tol yakni PT Bintaro Serpong Damai (BSD), pemegang konsesi jalan tol 7.25 km yang menghubungkan Serpong dan Pondok Aren, Jakarta. Perusahaan juga menggenggam 25 persen saham PT Jakarta Lingkar Baratsatu (JLB), sepanjang 9,7 km yang menghubungkan Kebon Jeruk, Jakarta Barat dengan Penjaringan, area Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng. 

Sedangkan di PT Bosowa Marga Nusantara (BMN), yang berbasis di Makassar, merupakan pemegang konsesi ruas jalan tol yang menghubungkan Pelabuhan Soekarno-Hatta Makassar dengan AP Pettarani. Perusahaan juga pemilik  PT Jalan Tol Seksi Empat ( JTSE ). BMN menguasai 99,39% saham JTSE , yang merupakan pemegang konsesi ruas Jalan Tol Seksi Empat di Makassar. JTSE memiliki panjang 11.57 km dan terhubung dengan ruas jalan yang dioperasikan oleh BMN. Jalan tol seksi IB ini menyediakan akses ke Bandara Internasional Sultan Hasanuddin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol nusantara infrastructure meta grup salim
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top