Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pelaku Usaha Travel Tidak Bisa Berbuat Banyak pada Masa Pandemi

Pelaku usaha bidang perjalanan hanya dapat menjalankan protokol kesehatan dengan ketat dan tepat dalam penyelenggaraan kegiatan pariwisata.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 18 Agustus 2020  |  22:11 WIB
Ilustrasi: Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P.
Ilustrasi: Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P.

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku industri pariwisata di sektor perjalanan tidak dapat melakukan banyak upaya untuk mengantisipasi terganjalnya upaya perbaikan roda perekonomian di sektor tersebut akibat lonjakan kasus positif virus corona (Covid-19).

Wakil Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata (Asita) Budijanto Ardijansjah mengatakan bahwa pelaku usaha bidang perjalanan (traveling) hanya dapat menjalankan protokol kesehatan dengan ketat dan tepat dalam penyelenggaraan kegiatan pariwisata.

"Selebihnya, peran pemerintah sangat dibutuhkan saat ini," ujar Budijanto kepada Bisnis, Selasa (18/8/2020).

Menurutnya, pemerintah harus mampu menerapkan sanksi yang tegas kepada pihak melanggar protokol kesehatan, selain tetap mengucurkan stimulus kepada pelaku industri sektor pariwisata.

Lebih jauh, dia menilai upaya yang dilakukan pemerintah untuk memperbaiki perekonomian di sektor pariwisata berada di dalam situasi yang dilematis. Pasalnya, kata Budijanto, langkah perbaikan sama pentingnya dengan keharusan untuk berhati-hati dalam menghadapi ancaman Covid-19 dan resesi.

Sementara itu, lanjutnya, pemerintah dikatakan belum memiliki langkah selain standar penerapan pencegahan Covid-19, termasuk strategi mitigasi jika angka kasus postif Covid-19 terus meroket dan mengganjal rencana perbaikan ekonomi di sektor pariwisata.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata asita
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top