Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BPTJ Akui Transportasi Online Jadi Alternatif Feeder Penumpang

BPTJ menyebut transportasi online bisa menjadi alternatif masyarakat untuk menghubungkan kepada moda transportasi utama saat feeder belum memadai.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  16:14 WIB
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di kawasan Mayestik, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di kawasan Mayestik, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyebut transportasi online menjadi alternatif angkutan pengumpan (feeder) di tengah feeder konvensional yang masih belum memadai.

Kepala BPTJ Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Polana Banguningsih Pramesti mengatakan kolaborasi transportasi massal dan ride hailing penting guna pemenuhan transportasi di Jabodetabek.

"Integrasi juga antara layanan feeder dan trunk [angkutan massal] penting, apalagi first dan last mile belum terkoneksi dengan baik. Feeder masih sangat sulit, ride hailing jadi moda alternatif, mengisi sistem feeder yang lebih dinamis," paparnya, Rabu (5/8/2020).

Dia menyebut aktivitas transportasi online (ride hailing) dapat menyambung moda utamanya dan perlu difasilitasi melalui integrasi fisik, menyediakan layanan fasilitas pengangkutan penumpang.

Dengan demikian, dia menilai penting adanya kolaborasi ride hailing dan titik-titik transit, guna menunjang transit dari transportasi massal. Hal ini dapat meningkatkan pemanfaatan area angkutan umum.

Dia menyebut integrasi yang dibutuhkan transportasi umum di wilayah Jabodetabek yakni integrasi fisik, pembayaran, dan informasi atau operasional maupun waktu.

"Yang tak kalah penting integrasi tersebut memperhatikan lingkungan, salah satu integrasi fisik, arahan BPTJ ke transportasi di Jabodetabek, satu nota di seluruh moda," paparnya.

Selain itu, diperlukan pula integrasi pembayaran yang ke depan dengan satu tiket bisa gunakan semua moda. Sementara, integrasi informasi melalui satu aplikasi semua moda dan semua trip bisa diakses.

"Ke depan ada satu kartu untuk semua moda transportasi. Timetable saling koneksi tak perlu terlalu lama menunggu, waktu transfer, jadwal bisa prediksi, ke depan diarahkan demikian," urainya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transportasi BPTJ-Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top