Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Denyut Inflasi Juli Melemah, Penurunan Harga Pangan Membayangi

Secara month to month (mtm), rata-rata inflasi diperkirakan sebesar 0,03 persen dengan estimasi atas 0,17 persen dan estimasi bawah deflasi -0,06 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  05:36 WIB
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). -  ANTARA / Sigid Kurniawan
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). - ANTARA / Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Angka inflasi Juli 2020 diperkirakan tertekan seiring dengan lemahnya permintaan dan berlanjutnya tren penurunan harga bahan pangan.

Berdasarkan konsensus Bloomberg, kalangan ekonom memperkirakan rata-rata inflasi secara year on year (yoy) pada Juli 2020 adalah sebesar 1,72 persen dengan estimasi atas 1,90 persen dan estimasi bawah sebesar 1,58 persen.

Secara month to month (mtm), rata-rata inflasi diperkirakan sebesar 0,03 persen dengan estimasi atas 0,17 persen dan estimasi
bawah deflasi -0,06 persen.

Peneliti Ekonomi Senior Institut Kajian Strategis (IKS) Eric Alexander Sugandi memperkirakan terjadi deflasi sebesar 0,01 persen (mtm) dan inflasi sebesar 1,09 persen (yoy) pada Juli 2020.

Menurutnya, deflasi terjadi sebagai akibat dari masih lemahnya tekanan inflasi dari sisi permintaan.

“Deflasi juga terjadi sebagai akibat menurunnya tekanan inflasi dari sisi penawaran, karena mulai meningkatnya pasokan barang dan jasa seiring dengan mulai dibukanya sembilan sektor pada perekonomian Indonesia,” kata dia kepada Bisnis, Minggu (2/8/2020).

Eric menyampaikan komoditas yang mengalami penurunan harga dan menyumbang deflasi di antaranya bawang merah, bawang putih, cabai merah, dan daging ayam ras.

Kepala Ekonom BCA David Sumual memprediksi inflasi pada Juli 2020 sebesar 1,74 persen (yoy) dan 0,09 persen (mtm). Inflasi rendah ini disebabkan oleh sisi permintaan yang belum menggeliat.

“Di sisi lain, rupiah masih stabil, memang sempat melemah tipis sepanjang Juni 2020 dan sejauh ini produsen belum menaikkan harga karena demand belum pulih.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi harga pangan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top