Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hilirisasi Nikel Untungkan Indonesia, Luhut: Kita Harus Kompak!

Pewajiban mobil listrik di Eropa mulai 2027 membuat kebutuhan lithium baterai meningkat dan juga nikel yang merupakan bahan baku utamanya.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  21:42 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memberikan keynote speaker saat menghadiri Global Research Briefing & Investor Forum di Jakarta, Rabu (15/1/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memberikan keynote speaker saat menghadiri Global Research Briefing & Investor Forum di Jakarta, Rabu (15/1/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA - Masyarakat Indonesia dinilai harus kompak untuk mendukung pengembangan program hilirisasi nikel yang tengah dijalankan pemerintah. Pasalnya, program tersebut dapat memberikan keuntungan bagi negara dalam jangka panjang.

Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Panjaitan mengatakan pada 2027 Eropa akan mulai mewajibkan penggunaan kendaraan listrik. Jenis kendaraan itu membutuhkan lithium baterai yang bahan baku utamanya merupakan nikel.

Hal itu, jelasnya, membuat peran Indonesia sangat vital ke depan. "Lithium baterai sumbernya terbesar di Indonesia. Mereka [Eropa] tidak bisa dikte kita lagi. Jadi, kita harus kompak urus ini. Jangan kita rusak diri kita dengan mengatakan bahwa kita gak terukur," tegasnya saat menghadiri talkshow bertajuk Economic Challenges di MetroTV, Senin (27/7/2020).

Sebelumnya, Luhut memprediksi dengan program hilirisasi nikel yang tengah dijalankan pemerintah akan menyumbang penerimaan negara hingga US$10 miliar dari hasil ekspor.

Dia menjelaskan bahwa saat ini Indonesia tengah berfokus untuk menyasar program hilirisasi hasil pertambangan. Luhut menegaskan hilirisasi hasil pertambangan akan menjadi program berlanjutan yang dibutuhkan oleh generasi muda ke depan.

Sementara itu, Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Rosan Roeslani menilai hilirisasi tersebut menyumbang signifikan pada penerimaan negara dan nilai tambah ekonomi nasional. 

Menurutnya, program itu harus terus diperbaiki. Pasalnya, penyerapan tenaga kerja hasil program itu terbilang signifikan. "Kami lihat ini positif dan seharusnya kita lakukan dari dahulu kita," jelasnya dalam talkshow tersebut.

Di sisi lain, jelas dia, transfer pengetahuan juga terjadi dengan hadirnya investor asing di sektor pengolahan nikel di Konawe, Sulawesi Tenggara. Apalagi, jelas dia, peningkatan ekonomi mulai terjadi di kawasan sekitarnya.

"Ke depan, dampaknya dirasakan juga oleh produk turunannya. Kita pengusaha sangat mendukung ya, pengusaha kita juga ada yang masuk," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hilirisasi Nikel Luhut Pandjaitan
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top