Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gara-Gara Corona, Target Kemiskinan 7 Persen pada 2024 Terhambat

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa mengatakan dalam rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN), rata-rata pertumbuhan ekonomi diharapkan tumbuh di kisaran 5 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 13 Juli 2020  |  16:40 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa memberikan penjelasan saat berkunjung ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, di Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa memberikan penjelasan saat berkunjung ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, di Jakarta, Senin (13/7/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terkoreksi, begitu juga dengan tingkat kemiskinan, akibat wabah Covid-19.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa mengatakan dalam rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN), rata-rata pertumbuhan ekonomi diharapkan tumbuh di kisaran 5 persen.

Di samping itu, tingkat kemiskinan yang telah mencapai 9,22 persen pada 2019, juga diharapkan bisa turun ke level 7 persen pada 2024. Namun, rencana tersebut terhambat karena adanya pandemi Covid-19.

"Tahun 2020 ini dengan adanya Covid-19, tingkat kemiskinan yang turun jadi 9,22 persen tapi harus terkoreksi, [karena] pertumbuhan ekonomi akan terkoreksi," katanya saat mengunjungi  kantor Bisnis, Senin (13/7/2020

Suharso mengatakan kondisi ini tidak hanya dialami oleh Indonesia. Seluruh dunia yang terdampak Covid-19 juga mengalami pertumbuhan ekonomi yang terkoreksi.

Oleh karenanya, kata Suharso, pada tahun ini pemerintah banyak melakukan penyesuaian-penyesuaian. Pemerintah pun melakukan berbagai upaya agar ekonomi bisa kembali bergerak.

"Karena pada 2020 terjadi apa yang disebut Covid-19, jadi kita harus mensiasati. Kita mulai tahun 2020 ini harus banyak yang disesuaikan," jelasnya.

Suharso pun mengatakan, pada 2021, pemerintah akan fokus pada percepatan pemulihan ekonomi. Pada saat yang sama, pemerintah juga akan melakukan reformasi sosial, yaitu pada sektor kesehatan, perlindungan sosial, dan ketahanan bencana.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bappenas Pertumbuhan Ekonomi covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top