Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menhub Pepet UEA Jadi Investor Pelabuhan hingga Ibu Kota Baru

Menteri Perhubungan membahas kelanjutan kerja sama di sektor transportasi dengan Uni Emirat Arab (UEA) mulai dari investasi KPBU pelabuhan hingga ibu kota negara (IKN) baru.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  12:30 WIB
Menhub Pepet UEA Jadi Investor Pelabuhan hingga Ibu Kota Baru
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kanan) menyampaikan keterangan terkait penurunan harga tiket pesawat, di Jakarta, Kamis (20/6/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) terus mendekati Uni Emirat Arab (UEA) guna mengejar investor swasta dari mulai investasi KPBU pelabuhan hingga belajar soal konsep ibu kota negara (IKN) baru.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bertemu dengan Duta Besar Uni Emirat Arab (UEA) Abdulla Salem Al Dhaheri melakukan courtesy call membahas kelanjutan kerja sama di sektor transportasi di antara kedua negara.

Dalam pertemuan tersebut, Menhub mendorong sektor swasta di UEA untuk turut berpartisipasi dan berinvestasi dalam proyek pengembangan infrastruktur transportasi di Indonesia melalui skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU). Sebagai contoh, Perusahaan Pelabuhan Dubai telah bertemu dengan Kemenhub pada Februari 2020 dan menunjukkan minat mereka dalam pengembangan pelabuhan di Indonesia.

“Kerja sama yang telah terjalin telah meningkatkan sektor pariwisata dan konektivitas masyarakat. Saya percaya bahwa ke depan kami dapat mengintensifkan kerjasama tidak hanya terbatas pada sektor penerbangan dan kelautan,” ungkapnya dalam siaran pers, Rabu (8/7/2020).

Terkait dengan rencana pemindahan ibu kota Indonesia ke Kalimantan Timur, Kementerian Perhubungan ditugaskan untuk membangun sistem transportasi yang cerdas dan ramah lingkungan. Pemerintah Indonesia mengundang dan menyambut gagasan dan investasi untuk mendukung upaya penting ini.

Melalui kerja sama dengan Islamic Development Bank (IsDB), Menhub mengundang dan mendorong kerja sama untuk transfer pengetahuan dan keahlian dari Pemerintah UEA ke Kementerian Perhubungan dalam mengembangkan kota pintar yang ada di sana yaitu Masdar City.

"Masdar City dapat menjadi referensi kami dalam pengembangan sistem transportasi yang sustainable, clean and smart mobility di IKN Baru,” jelasnya.

Menhub mengatakan kerja sama bilateral di sektor transportasi antara Indonesia dan Uni Emirat Arab telah terjalin selama bertahun-tahun terutama di bidang penerbangan.

Indonesia dan Uni Emirat Arab telah mempertahankan kerja sama di bidang penerbangan sipil sejak penandatanganan Perjanjian Layanan Udara pada 8 Februari 1989. Sejak saat itu, maskapai penerbangan dari UEA telah menikmati konektivitas ke Jakarta dan Denpasar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Kemenhub KPBU
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top