Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Utilitas dan Permintaan Industri Hilir Aluminium Merosot

Asosiasi Produsen Aluminium Extrusi Serta Aluminium Plate, Sheet & Foil (APRALEX Sh&F) mendata saat ini utilitas industri hilir aluminium telah jatuh ke bawah level 50 persen.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 09 Juni 2020  |  06:29 WIB
Aktivitas pekerja di pabrik aluminium milik Hyamn Group, di Cirebon, Jawa Barat, Rabu (25/4/2018). - JIBI/Endang Muchtar
Aktivitas pekerja di pabrik aluminium milik Hyamn Group, di Cirebon, Jawa Barat, Rabu (25/4/2018). - JIBI/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA – Industri hilir aluminium telah merumahkan sebagian tenaga kerjanya lantaran utilitas pabrikan yang anjlok akibat virus corona atau Covid-19.

Adapun, sebagian pabrikan akan menghentikan produksi pada bulan ini karena belum ada permintaan baru pada Juli 2020

Asosiasi Produsen Aluminium Extrusi Serta Aluminium Plate, Sheet & Foil (APRALEX Sh&F) mendata saat ini utilitas industri hilir aluminium telah jatuh ke bawah level 50 persen. Adapun, utilitas pabrikan pada kondisi normal berada di kisaran 60-70 persen.

“Jadi, [kondisinya saat ini] sangat kritis. [Alhasil] break event point pabrikan baru mundur dari biasanya 3-4 tahun menjadi 8 tahun. Tapi, siapa yang tahan [menunggu selama itu]?," kata ketua Umum APRALEX Sh&F Abubakar Subiantoro kepada Bisnis, Senin (8/6/2020).

Abubakar menilai jika utilitas nasional turun ke bawah level 40 persen, pabrikan akan merumahkan sekitar 60-70 persen dari total tenaga kerjanya.

Di sisi lain, Abubakar menilai pabrikan aluminium hilir belum akan berkontribusi pada peningkatan pendapatan pemerintah dari penurunan tarif gas dari US$10/mmbtu ke level US$6/mmbtu. Pasalnya, permintaan produk aluminium hilir pun anjlok.

Oleh karena itu, Abubakar meminta agar pemerintah memberikan pedoman produksi sektor manufaktur terkait penyesuaian pertumbuhan ekonomi nasional. Abubakar menilai hal tersebut penting lantaran pandemi Covid-19 terjadi di seluruh dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pabrik aluminium Virus Corona Utilitas
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top