Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Sektor Logistik Diprediksi Fluktuatif

Dampak pandemi virus Covid-19 diprediksi akan tetap membayangi pertumbuhan sektor logistik yang masih berfluktuasi hingga April 2020.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 07 Juni 2020  |  13:20 WIB
Petugas melakukan bongkar muat barang di Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Petugas melakukan bongkar muat barang di Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Dampak pandemi virus Covid-19 diprediksi akan tetap membayangi pertumbuhan sektor logistik pada kuartal II/2020, setelah penyebab yang sama ini menjadi biang keladi penurunan di sektor transportasi dan pergudangan yang merepresentasikan sektor logistik pada perhitungan produk domestik bruto (PDB) kuartal I/2020.

Chairman Supply Chain Indonesia (SCI) Setijadi memperkirakan volume sektor logistik masih berfluktuasi sampai triwulan II/2020. Hal ini diindikasikan dari tingkat pertumbuhan volume ekspor dan impor yang masih berfluktuasi hingga April 2020.

"Nilai ekspor pada bulan tersebut [April 2020] mencapai US$12,19 miliar atau turun 13,33 persen dibandingkan dengan Maret 2020. Walaupun dengan pertambahan kecil, nilai ekspor mengalami kenaikan berturut-turut pada 2 bulan sebelumnya. Pada April 2020, sektor Pertanian mencatat tingkat pertumbuhan ekspor yang tinggi, yaitu sebesar 12,66 persen [y-on-y], sementara beberapa sektor lain seperti migas, industri pengolahan, dan pertambangan mengalami pertumbuhan negatif," jelasnya kepada Bisnis, Minggu (7/6/2020).

Di sisi lain, nilai impor April 2020 mencapai US$12,54 miliar atau turun 6,10 persen dibandingkan dengan Maret 2020. Nilai impor yang turun pada Februari 2020 sempat naik pada Maret 2020.

Menurutnya, indikasi positif pemulihan industri bisa dilihat pertumbuhan positif impor barang modal sebesar 9 persen (m-to-m) menjadi US$1,96 miliar pada April 2020. Struktur impor menurut penggunaan barang pada April 2020 didominasi golongan bahan baku/penolong sebesar 74,63 persen.

Dengan demikian, terangnya, fluktuasi aktivitas ekspor dan impor akan sangat memengaruhi pertumbuhan sektor logistik terutama pada kuartal II/2020. Di sisi lain, berbagai upaya pemulihan ekonomi dengan pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tentu akan turut meningkatkan kebutuhan akan sektor logistik.

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis pertumbuhan ekonomi (Produk Domestik Bruto) Indonesia triwulan I/2020 sebesar 2,97 persen (y-on-y). Dibandingkan dengan triwulan IV-2019, terjadi penurunan sebesar 2,41 persen. Berdasarkan data BPS, SCI mencatat pertumbuhan sektor logistik (lapangan usaha transportasi dan pergudangan) pada triwulan I/2020 sebesar 1,27 persen (y-on-y). Pada semester I/2019, sektor logistik tumbuh 5,45 persen.

Dengan angka itu, sektor logistik berkontribusi terhadap PDB triwulan I/2020 sebesar 5,17 persen. Terjadi penurunan kontribusi dibandingkan triwulan I/2019 yang tercatat sebesar 5,53 persen.

"Pertumbuhan sektor logistik pada pada triwulan I/2020 terutama didorong industri pengolahan yang tumbuh sebesar 2,06 persen y-on-y; akomodasi makan dan minum 1,95 persen; serta perdagangan 1,60 persen. Pada triwulan tersebut pertanian, kehutanan, dan perikanan hanya tumbuh sebesar 0,02 persen. Terjadi penurunan pertumbuhan pada sektor-sektor tersebut. Tingkat penurunan tertinggi pada akomodasi makan dan minum turun 3,92 persen; diikuti perdagangan turun 3,61 persen; pertanian, kehutanan, dan perikanan turun 1,8 persen; dan industri pengolahan turun 1,79 persen," imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top