Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kolaborasi Logistik dan E-Commerce Topang Ekonomi Normal Baru

Jasa pos dan logistik dipastikan bakal berkolaborasi dengan marketplace dagang-el dan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di era 'kenormalan baru'.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 20 Mei 2020  |  16:06 WIB
Pekerja mendata paket barang sebelum dialihkan ke pusat pemrosesan pos untuk dikirim ke tujuan, di Kantor Pos Besar Bandung, Jawa Barat, Rabu (6/6/2018). - JIBI/Rachman
Pekerja mendata paket barang sebelum dialihkan ke pusat pemrosesan pos untuk dikirim ke tujuan, di Kantor Pos Besar Bandung, Jawa Barat, Rabu (6/6/2018). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Jasa pos dan logistik dipastikan bakal berkolaborasi dengan marketplace dagang-el dan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di era 'kenormalan baru' yang tengah dimasuki oleh warga dunia, termasuk Indonesia.

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika M. Ramli mengatakan terdapat 4 pilar yang menjadi penopang kehidupan ekonomi digital Tanah Air dalam kondisi 'kenormalan baru' tersebut.

"Kolaborasi antara telekomunikasi, pos dan logistik, marketplace, dan produsen UMKM merupakan oksigen dalam kondisi new normal," ujar Ramli dalam web seminar nasional bertajuk Kontribusi Pos dan Logistik Dalam Mengatasi Pandemi Covid-19 (The New Normal), Rabu (20/5/2020).

Ke depan, jelas Ramli, pilar-pilar yang menjadi penopang tersebut akan menjadi mesin utama dalam memroses tingginya potensi belanja daring di Indonesia. Selama pandemi, transaksi belanja dari di Indonesia dilaporkan meningkat 400 persen dan diprediksi bakal terus berlanjut.

Platform marketplace, lanjutnya, akan mendapat persaingan dari perusahaan ritel besar hingga minimarket yang juga membuka layanan daring.

Data McKinsey & Company menyebutkan pada 2020 estimasi jumlah pekerjaan di Indonesia yang didukung oleh platform dagang-el mencapai lebih dari 16 juta dan diprediksi bertambah menjadi lebih dari 26 juta pada 2022.

Data Mckinsey memerinci, pada 2022 akan ada lebih dari 17 juta pemilik dan karyawan UMKM berbasis daring, sekitar 9 juta pekerja pendukung UMKM seperti bidang produksi atau pemasaran produk. Kemudian, ada sekitar 250.000 pekerja logistik dan kurang lebih 100.000 pekerja di platform e-tailing.

Dalam pelaksanaannya, proses ekonomi digital di era 'kenormalan baru' tersebut didukung oleh operator seluler untuk kesiapan layanan, antara lain PT Telekomunikasi Selular, PT Indosat Tbk., PT XL Axiata Tbk., PT Hutchison 3 Indonesia, PT Smartfren Telecom Tbk., dan STI 4G: 620.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik StartUp
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top