Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SKK Migas Minta Pertamina Prioritaskan Minyak Lokal

Pertamina berencana mengimpor 10 juta barel minyak mentah.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 29 April 2020  |  17:52 WIB
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menyarankan Pertamina menyerap minyak mentah dalam negeri terlebih dahulu.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan sebagai mitigasi pelemahan konsumsi migas akibat pandemi Covid-19, pihaknya mendorong untuk memprioritaskan serapan minyak mentah dalam negeri untuk mengisi kebutuhan energi nasional.

Selain itu, Dwi mengatakan langkah itu sebagai mitigasi agar tidak terjadinya pemutusan hubungan kerja (PHK) di sektor hulu migas dan juga membantu keuangan negara dalam APBN.

Untuk itu, salah satu upaya yang akan dilakukan SKK Migas adalah berkoordinasi dengan PT Pertamina (Persero) terkait dengan rencana impor crude yang sebelumnya dikemukakan.

Selain itu, mitigasi yang diupayakan saat ini dengan pasokan yang berlebih saat ini, Dwi mengatakan memaksimalkan pemanfaatan tanki dan kapal sebagai penyimpanan sementara.

"Prioritas pemanfaatan crude produksi dalam negeri, ini mungkin yang perlu koordinasi soal rencana impor Pertamina," katanya, Selasa (28/4/2020).

Adapun, Pertamina berencana mengimpor 10 juta barel minyak mentah. Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan bahwa pihaknya memanfaatkan crude impor untuk menurunkan cost of goods sold (COGS) perseroan.

Selain itu, dia mengungkapkan pada saat ini, kondisi harga minyak mentah di domestik cenderung lebih tinggi, sehingga perseroan tidak bisa memaksa untuk menyerap seluruhnya dari domestik.

“Kami mengambil kesempatan minyak turun optimalkan storage yang ada. Kami beli 10 juta barel, demikian juga untuk gasoline 9,3 juta barel dan LPG 5 kali 44.000 metrik ton,” katanya.

Sementara itu, impor BBM ditempuh perseroan agar harga pokok penjualan (HPP) bahan pokok penjualan terpenuhi.

Selain itu, Nicke menambahkan, impor tersebut dalam rangka menjamin keamana pasokan dalam negeri, sehingga ketersediaan volume diamankan dengan memanfaatkan momentum untuk beli.

“Kalau tetap serap domestik ini berat, crude impor murah saat tepat meningkatkan stok untuk turunkan HPP,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor pertamina skk migas lifting minyak
Editor : David Eka Issetiabudi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top