Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Darurat Covid-19, Pak Jokowi Naikkan Anggaran Kartu Prakerja Jadi Rp20 Triliun

Selain itu, pemerintah juga menetapkan jumlah penerima manfaat menjadi sebesar 5,6 juta orang dan diutamakan pekerja informal serta pelaku usaha mikro dan kecil.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  17:04 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) saat mengikuti KTT Luar Biasa G20 secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (26/3 - 2020). KTT tersebut membahas upaya negara/negara anggota G20 dalam penanganan COVID/19. Biro Pers dan Media Istana
Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) saat mengikuti KTT Luar Biasa G20 secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (26/3 - 2020). KTT tersebut membahas upaya negara/negara anggota G20 dalam penanganan COVID/19. Biro Pers dan Media Istana

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akhirnya menaikkan anggaran Kartu Prakerja dari semula Rp10 triliun menjadi Rp20 triliun akibat dampak pandemi Covid-19.

Sementara itu, jumlah penerima manfaat ditetapkan sebesar 5,6 juta orang dan diutamakan pekerja informal serta pelaku usaha mikro dan kecil.

"Nilai manfaatnya sebesar Rp650.000 sampai Rp 1 juta per bulan selama 4 bulan ke depan," kata Presiden Jokowi dalam konferensi pers yang disiarkan live lewat kanal YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (31/3/2020).

Insentif ini berupa biaya pelatihan sebesar Rp1 juta dan insentif pasca pelatihan sebesar Rp600.000.

Menurut Kemenko Perekonomian, peserta bisa mendaftar mulai April 2020 dan sepanjang dua pekan pemerintah bakal mensosialisasikan Program Kartu Prakerja kepada masyarakat.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto program ini bakal difokuskan kepada angkatan kerja yang berumur 18-24 tahun.

Airlangga mengungkapkan bahwa saat ini terdapat sekitar 7 juta angkatan kerja Indonesia yang menganggur, 3,4 juta diantaranya berusia 18-24 tahun.

Kelompok pengangguran muda ini 64% tinggal di perkotaan dan 78% dianntaranya berpendidikan SMA atau ke atas.

"90% dari mereka tidak pernah mengikuti pelatihan bersertifikasi, dengan bantuan pemerintah diharap mereka bisa lebih kompeten," ujar Airlangga, Jumat (20/3/2020).

Pada tahap awal, pelatihan yang diberikan secara offline bakal terletak di empat provinsi yakni Kepulauan Riau, Bali, Sulawesi Utara, dan Jawa Timur. Khusus untuk pelatihan secara offline ini, pemerintah untuk sementera akan membatasi jumlah peserta pelatihan maksimal 20 orang per kelasnya akibat Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Kartu Pra Kerja
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top