Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengusaha Sebut Sulit Bayar THR Di Tengah Krisis Wabah Corona

Para pengusaha mengaku kesulitan untuk menyiapkan dana untuk memberi tunjangan hari raya (THR) kepada karyawannya di tengah meningkatnya tekanan ekonomi akibat wabah corona.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 29 Maret 2020  |  19:47 WIB
Sejumlah pekerja pabrik rokok menghitung uang Tunjangan Hari Raya (THR) Lebaran saat pembagian di Kudus, Jawa Tengah, Selasa (21/5/2019). - ANTARA/Yusuf Nugroho
Sejumlah pekerja pabrik rokok menghitung uang Tunjangan Hari Raya (THR) Lebaran saat pembagian di Kudus, Jawa Tengah, Selasa (21/5/2019). - ANTARA/Yusuf Nugroho

Bisnis.com, JAKARTA – Wabah corona yang menekan perekonomian nasional, membuat sejumlah pengusaha nasional harus memutar otak dan bahkan kesulitan untuk menyiapkan tunjangan hari raya bagi THR pekerjanya.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani menuturkan saat ini hampir semua pengusaha menghitung arus kas yang masih dimilikinya. Tak hanya dari sisi pembayaran upah, bahkan untuk memberikan THR pun pengusaha masih melihat kemampuan keuangan yang dimilikinya.  

“Sekarang ini pengusaha based on cash flow. Jadi sekarang banyak perusahaan yang gak mampu. Boro-boro THR, gaji bulanan saja banyak yang gak bisa bayar,” kata Hariyadi, Minggu (29/3).

Sebab, imbuhnya, pasca mewabahnya virus corona, membuat hampir semua lini usaha tidak memiliki pendapatan yang pasti. Akibatnya para pengusaha pun kesulitan memenuhi hak pekerjanya.

“Semuanya based on cashflow, uang cash ya, karena perusahaan udah tidak ada income sama sekali. Ya bagaimana dia mau bayar. Jadi mesti diluruskan semua bergantung pada uang cash yang dimiliki perusahaan dan memang perusahaan kita tidak banyak yang punya dana cadangan,” katanya.

Di sisi lain, Ketua Komite Tetap Bidang Ekspor Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Handito Joewono membenarkan jika saat ini situasi akibat pandemi telah menekan pengusaha Indonesia.

“Omset penjualan turun luar biasa besar, bisa [turun] 30-90 persen tergantung jenis usahanya. Berbagai keringanan, apalagi kalau hanya berupa keringanan bayar pajak, tidak mengurangi cukup banyak terhadap beban biaya yang harus dibayarkan sehingga potensi rugi sangat mungkin terjadi di sebagian besar perusahaan,” kata Handito.

Menurutnya, pembayaran THR di saat krisis dan resesi ekonomi besar sekarang ini akan sangat memberatkan bagi perusahaan apalagi dengan banyak tenaga kerja seperti ritel, hotel, restoran dan sektor jasa lainnya.

“Karenanya perlu dipertimbangkan pemerintah membayar THR karyawan,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Ketenagakerjaan Raden Soes Hindharno mengatakan saat ini pemerintah sedang mengkaji kebijakan perihal pembayaran THR.

Menurutnya, jika dipaksakan sebagaimana ketentuan yang berlaku, hal tersebut akan memberatkan para pengusaha khususnya sektor perhotelan. Sementara, jika ditiadakan akan memicu protes keras dari kalangan pekerja dan buruh.

“Ini kalau pengusaha diwajibkan sesuai aturan permenaker akan teriak, tetapi kalau bisa seharusnya ada kesepakatan antara pengusaha dan pekerja,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pekerja thr Virus Corona
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top