Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KKP Andalkan Gerpari Minimalisir Dampak Virus Corona

KKP terus memastikan stok pangan terjamin dan tentu siklus produksi di hulu tidak terganggu, di tengah pandemi virus Corona (Covid-19).
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 26 Maret 2020  |  23:28 WIB
Peternak memanen ikan nila air tawar di Cepokosawit, Boyolali, Jawa Tengah, Rabu (20/3/2019). - ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho
Peternak memanen ikan nila air tawar di Cepokosawit, Boyolali, Jawa Tengah, Rabu (20/3/2019). - ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengandalkan Gerpari untuk memastikan kondisi ekonomi UMKM perikanan budidaya tetap stabil di tengah wabah Covid-19.

Gerakan Pakan Mandiri (Gerpari) kata Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto membantu para pembudidaya untuk mengurangi ongkos produksi. Dia menuturkan bahwa instruksi Presiden Joko Widodo sangat jelas, bahwa setiap kementerian harus melakukan refocusing program yang secara langsung menjamin daya beli masyarakat tetap terjaga.

"Kami terjemahkan instruksi tersebut untuk fokus mendorong program yang memberikan efek langsung bagi terciptanya efisiensi produksi. Dengan demikian, nilai tambah tetap didapat dan pada akhirnya daya beli tetap terjaga," tutur Slamet melalui siaran pers, Kamis (26/3/2020).

Saat ini menurutnya, biaya produksi di kalangan pembudidaya naik akibat harga pakan pabrikan yang naik. Slamet memperkirakan jika tidak ada intervensi program yang tepat, pembudidaya bisa kehilangan margin keuntungan sekitar Rp500-Rp700 per kg produksi. Belum lagi menurutnya jika ada tren penurunan harga jual lokal.

"Depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dollar telah memicu naiknya harga pakan pabrikan. Ini jelas akan memicu biaya produksi juga turut naik, karena 70 persen komposisi biaya produksi adalah berasal dari pakan," tuturnya.

Oleh karenanya, KKP menyarankan pembudidaya skala kecil untuk menggunakan pakan mandiri. Tahun ini pihaknya akan terus mendorong agar pakan mandiri bisa menjangkau sentra-sentra produksi budidaya skala kecil.

Disisi lain, ketersediaan bahan baku juga akan dijamin dengan membangun sistem logistiknya di masing-masing kawasan. "Kita akan percepat realisasinya, khususnya dalam mengantisipasi dampak ekonomi wabah Covid-19 ini," tegas Slamet.

Ditengah wabah COVID-19 ini, KKP menurutnya harus memastikan stok pangan terjamin dan tentu siklus produksi di hulu tidak terganggu. "Saya kira stimulus untuk pakan ini akan terus kita dorong dan program Gerpari terus kita galakan agar menjangkau pembudidaya skala kecil," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kkp Virus Corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top